Fadjroel Rachman sampai Abdee Slank, Pendukung Jokowi di Kursi Komisaris BUMN

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Indonesia, Joko Widodo saat menghadiri peresmian Bendungan Napun Gete, Kabupaten Sikka, NTT, 23 Februari 2021. Foto/youtube.com

    Presiden Indonesia, Joko Widodo saat menghadiri peresmian Bendungan Napun Gete, Kabupaten Sikka, NTT, 23 Februari 2021. Foto/youtube.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Para pendukung Jokowi saat Pemilu Presiden 2019 terus mendapat tempat sebagai komisaris di BUMN. Terbaru, ada Abdi Negara Nurdin atau yang lebih dikenal sebagai Abdee Slank yang ditunjuk menjadi Komisaris Independen PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk atau Telkom.

    Sebelum Abdee, sejumlah relawan, tim kampanye, hingga pendukung Jokowi telah lebih dulu mendapatkan jatah kursi komisaris BUMN. Berikut beberapa di antaranya:

    1. Fadjroel Rachman

    Salah satu yang paling awal mendapatkan jatah kursi komisaris adalah aktivis Fadjroel Rachman. Fadjroel yang kini menjadi juru bicara presiden tersebut ditunjuk menjadi komisaris utama PT Adhi Karya (Persero) Tbk pada September 2015.

    “Terima kasih, terima kasih, didoakan dan didukung ya,” kata dia saat dihubungi Tempo. Ia adalah pendukung Jokowi pada Pemilihan Presiden (Pilpres) setahun sebelumnya, 2014.

    Pada Kamis, 4 Juni 2020, Fadjroel tak lagi menjadi menjadi komisaris utama di Adhi Karya. Tapi, hanya berselang dua hari, ia ternyata sudah menjadi komisaris di PT Waskita Karya (Persero) Tbk.

    2 Viktor S. Sirait

    April 2015, ada Viktor S. Sirait yang jadi komisaris di PT Waskita Karya (persero) Tbk. Viktor tak lain adalah Ketua Umum Barisan Relawan Jokowi Presiden (Bara JP).

    3. Andi Gani Nena Wea

    Mei 2015, giliran Ketua Umum Relawan Buruh Sahabat Jokowi, Andi Gani Nena Wea, yang diangkat menjadi Komisaris Independen PT PP (persero) Tbk. Andi tak lain adalah Ketua Umum Relawan Buruh Sahabat Jokowi.Pada 2016, Andi jadi Komisaris Utama. Lalu pada 25 Mei 2021, Andi kembali terpilih lagi jadi Komisaris Utama.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.