Menperin Minta Pemda Berbenah untuk Gaet Pabrik AS dan Jepang

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Perindustrian Agus Gumiwang memberikan keterangannya seusai rapat  di kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta Pusat, Rabu, 30 Oktober 2019. TEMPO/Francisca Christy Rosana

    Menteri Perindustrian Agus Gumiwang memberikan keterangannya seusai rapat di kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta Pusat, Rabu, 30 Oktober 2019. TEMPO/Francisca Christy Rosana

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita meminta pemerintah daerah bergegas menyiapkan diri untuk menjawab tantangan dan menangkap peluang dari rencana relokasi pabrik Amerika Serikat dan Jepang dari Cina.

    Agus menyebut dua negara itu terbukti memiliki kemampuan manufaktur yang besar. Alhasil, adanya kebijakan insentif dari pemerintah setempat bagi pabrikan yang mau mengangkat kakinya dari Cina menjadi hal sangat penting ke depannya.

    "Namun yang perlu dilihat kabar ini tentu juga didengar berbagai negara-negara tetangga seperti India, Malaysia, Vietnam untuk selanjutnya mereka turut mempersiapkan diri," kata Agus dalam pembukaan Bimbingan Teknis bagi Aparatur Industri di Indonesia, Selasa, 19 Mei 2020.

    Dia menilai AS dan Jepang akan melihat kompetensi dari setiap negara yang akan dijadikan tujuan relokasi. Untuk itu, pemerintah pusat dalam hal ini meminta setiap Pemda turut mampu menangkap peluang agar tidak ketinggalan kereta.

    Menurut Agus, pemerintah pusat sudah menyusun berbagai upaya untuk membantu proses relokasi pabrik ke depan. Adapun salah satu yang akan dilakukan yakni lobi baik pada pemerintah AS dan Jepang serta langsung pada perusahaan-perusahaan yang akan melakukan relokasi.

    "Karena ini kami anggap penting maka kami juga akan langsung lakukan lobi baik pada pemerintah termasuk perusahaannya supaya masuk ke Indonesia," ujarnya.

    Sebelumnya, pelaku usaha menilai setiap rencana relokasi industri ke Indonesia tentunya akan menguatkan daya saing juga meningkatkan interkonektivitas supply chain dalam jangka panjang.

    Setelah Amerika Serikat, Jepang merencanakan merelokasi pabrik senilai US$2,2 miliar dari Cina ke negara lain. Indonesia pun dianggap sebagai salah satu negara berpotensi menerima perpindahan tersebut.

    Wakil Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Bidang Hubungan Internasional Shinta W. Kamdani  mengatakan saat ini pemerintah Jepang mempersiapkan dana insentif US$ 218,6 juta kepada korporasi Jepang yang merealokasikan pabriknya di negara lain.

    Untuk dapat melancarkan proses realokasi tentu pertama-tama persiapan lahan perlu dilaksanakan. Tidak hanya itu saja, kata dia, secara berbarengan sangat penting bagi pemerintah untuk meningkatkan iklim investasi Indonesia.

    "Terutama dengan turunnya angka investasi PMA ke Indonesia, sudah sebaiknya pemerintah harus melakukan reformasi ekonomi yang harus dilakukan secara lebih serius dan lebih cepat terutama di pandemi ini," katanya kepada Bisnis, Minggu (17/5/2020).

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.