Wabah Corona, Pendapatan Operator Jalan Tol Anjlok 50 Persen

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi penutupan jalan di Jakarta. ANTARA/Reno Esnir

    Ilustrasi penutupan jalan di Jakarta. ANTARA/Reno Esnir

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) mencatat penurunan drastis pada volume kendaraan yang melintas di jalan tol sejak kebijakan bekerja dari rumah diterapkan seiring dengan meluasnya penyebaran virus corona. Selain itu, tingkat kunjungan ke rest area juga mengalami penurunan signifikan.

    Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Danang Parikesit mengatakan, data volume kendaraan di jalan tol masih terus bergerak dinamis. Sebab, respons masyarakat juga sangat tergantung kebijakan pemerintah.

     

    "[Untuk penurunan] bervariasi, ada yang turun 10 persen di Tol Sumatera dan ada yang turun 60 persen di tol JORR. Secara keseluruhan kami prediksi pengurangan terjadi di kisaran 40 persen hingga 50 persen pada minggu lalu atau naik sekitar 20 persen hingga 25 persen dari angka pada minggu sebelumnya," jelas Danang kepada Bisnis, Selasa 31 Maret 2020.

    Penurunan volume kendaraan juga berimbas pada turunnya aktivitas kunjungan di rest area atau tempat istirahat di jalan tol. BPJT mengungkapkan hal ini juga berpengaruh pada omzet pengelola rest area.

    "Tempat istirahat rest area juga mengalami penurunan pengunjung dan penurunan omzet sebesar 50 persen hingga 80 persen," katanya.

    Kondisi ini, imbuhnya, akan berdampak pada bisnis jalan tol, yakni pada pendapatan operator jalan tol dan operator rest area. Oleh sebab itu, saat ini BPJT tengah membahas usulan terkait stimulus yang dapat diberikan kepada operator jalan tol yang bisnisnya terdampak pandemi Corona.

    "Pendapatan pasti akan terkoreksi minus 40 persen hingga 50 persen untuk operator jalan tol dan minus 50 persen hingga 80 persen untuk operator rest area," ungkap Danang.

    BISNIS

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.