Qatar Airways Pecat 200 Pegawai Terkena Dampak Corona

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pesawat Airbus A380 pertama milik Qatar Airways tiba di Bandara Internasional Hamad, Doha, pada 18 September 2014.  Airbus mendapat pesanan 318 pesawat A380 dari berbagai maskapai, 147 pesawat telah dikirim. FAISAL AL-TAMIMI/AFP/Getty Images

    Pesawat Airbus A380 pertama milik Qatar Airways tiba di Bandara Internasional Hamad, Doha, pada 18 September 2014. Airbus mendapat pesanan 318 pesawat A380 dari berbagai maskapai, 147 pesawat telah dikirim. FAISAL AL-TAMIMI/AFP/Getty Images

    TEMPO.CO, Jakarta - Qatar Airways memberhentikan sekitar 200 karyawan, yang semuanya merupakan warga negara Filipina berbasis di Qatar pekan ini. Kebijakan itu diambil ketika wabah virus corona atau COVID-19 yang mengakibatkan maskapai penerbangan Timur Tengah itu harus memotong jumlah penerbangan.

    Sekretaris Departemen Buruh dan Pekerjaan Filipina, Silvestre Bello, mengatakan kepada Reuters, Rabu, 18 Maret 2020, sekitar 200 warga Filipina secara tak terduga diberhentikan oleh maskapai tersebut.

    "Atase tenaga kerja kami berada di bawah instruksi ketat untuk menentukan apa penyebab sebenarnya dari keputusan manajemen untuk memecat mereka atas dasar tak dibutuhkan lagi," ujarnya kepada Reuters.

    Sementara itu, Qatar Airways tidak menanggapi permintaan untuk memberikan komentar. Sebelumnya Maskapai Emirates meminta stafnya untuk mengambil cuti secara sukarela karena dampak corona. Saat ini banyak negara melakukan pembatasan jumlah penerbangan terutama yang menuju ke wilayah-wilayah yang paling parah dilanda viruscorona.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 17 Hari dalam Daftar Libur Nasional dan Sisa Cuti Bersama 2021

    SKB Tiga Menteri memangkas 7 hari cuti bersama 2021 menjadi 2 hari saja. Pemotongan itu dilakukan demi menahan lonjakan kasus Covid-19.