Lippo Jual Saham, OVO Sebut Sudah Ada Investor Baru

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Karaniya Dharmasaputra, Presiden Direktur PT Visionet Internasional (OVO). Foto/Istimewa

    Karaniya Dharmasaputra, Presiden Direktur PT Visionet Internasional (OVO). Foto/Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta - Layanan pembayaran online PT Visionet Internasional atau OVO menyebutkan saat ini kepemilikan perusahaan terdiri dari banyak pihak.

    Teka-teki pemilik baru OVO mengemuka setelah pekan lalu Presiden Komisaris Lippo Group Mochtar Riady mengkonfirmasi kepemilikan Grup Lippo dalam OVO menyusut menjadi 30 persen.

    Meski begitu, Mochtar tidak menjelaskan investor yang mengakuisi 70 persen saham pada salah satu unicorn Indonesia ini.

    Unicorn merupakan istilah untuk perusahaan rintisan yang memiliki nilai valuasi di atas US$ 1 miliar atau di atas Rp 14 triliun.

    Karaniya Dharmasaputra, Presiden Direktur OVO menyebutkan pelepasan saham oleh pendiri merupakan langkah yang lumrah dalam perusahaan teknologi di seluruh dunia.

    Dengan besarnya pasar Indonesia maka dibutuhkan upaya percepatan yang luar biasa untuk memenangkan persaiangan sebagai ekosistem layanan keuangan.

    "Indonesia market-nya besar, potensinya besar, kemudian dibutuhkan akselesari yang luar biasa, tentu kami [OVO] membutuhkan bukan hanya capital tapi juga teknologi," kata Karaniya di Kantor Wakil Presiden Jakarta, Kamis, 5 Desember 2019.

    Menurutnya, putaran pendanaan yang dilakukan untuk OVO membuat kepemilikan pendiri yakni grup Lippo menjadi menurun. Meski begitu, Karaniya menolak memastikan besaran kepemilikan Lippo dalam OVO menjadi 30 persen ataupun besaran jumlah putaran pendanaan yang dikumpulkan.

    "Soal prosentasenya nanti dijelaskan lagi, mungkin belum (bisa) disclosure tapi sekarang sudah ada (investor baru)," katanya.

    Karaniya menyebutkan dengan struktur yang baru maka pemilik modal di OVO menjadi bervariasi. Demikian juga dengan manajemen perusahaan, OVO telah bertransformasi menjadi perusahaan yang independen dan dikelola oleh para profesional. "Pemilik modalnya itu (sekarang) sudah bervariasi," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hasil Sensus 2020 yang Menentukan Penentuan Kebijakan Pembangunan

    Akan ada perbedaan pada penyelenggaraan sensus penduduk yang ketujuh di tahun 2020. Hasil Sensus 2020 akan menunjang penentuan kebijakan pembangunan.