Bandara Syamsuddin Noor Siap Beroperasi November

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Presiden Jusuf Kalla, Menteri Perhubungan Ignatius Jonan, Gubernur Kalsel Rudy Ariffin dan Direktur Utama PT Angkasa Pura I Tommy Soetomo memencet tombol peresmian pemancangan tiang pertama pengembangan Bandara Syamsudin Noor Banjarbaru, 18 Mei 2015. ANTARA/Herry Murdy Hermawan

    Wakil Presiden Jusuf Kalla, Menteri Perhubungan Ignatius Jonan, Gubernur Kalsel Rudy Ariffin dan Direktur Utama PT Angkasa Pura I Tommy Soetomo memencet tombol peresmian pemancangan tiang pertama pengembangan Bandara Syamsudin Noor Banjarbaru, 18 Mei 2015. ANTARA/Herry Murdy Hermawan

    TEMPO.CO, Banjarbaru - Gubernur Kalimantan Selatan Sahbirin Noor mengatakan Bandara Internasional Syamsuddin Noor Banjarmasin di Banjarbaru yang baru kini telah mencapai 86 persen dan siap dilakukan "soft launching" pada pertengahan November 2019.

    Sahbirin sangat bangga dengan hasil pengembangan bandara baru tersebut.  "Saya merasa bangga sekali melihat hasil pembangunan bandara yang baru ini, arsitekturnya luar biasa indah. Bila dilihat dari atas, bentuknya seperti permata, yang merupakan simbol kekayaan Kalsel," katanya di Banjarbaru, Jumat, 11 Oktober 2019.

    Gubernur berharap, setelah "soft launching" pada pertengahan November, pada akhir tahun atau bertepatan dengan puncak HKSN pada Desember 2019, Presiden Joko Widodo atau Jokowi bisa hadir untuk meresmikan operasional Bandara Internasional Syamsuddin Noor yang sejak puluhan tahun ditunggu oleh warga Kalimantan Selatan.

    "Semoga pada saat itu, Bapak Presiden Joko Widodo tidak berhalangan hadir," katanya.

    Keberadaan Bandara Internasional Syamsudin Noor diharapkan mampu mendongkrak pertumbuhan ekonomi dari berbagai sektor di provinsi Kalimantan Selatan.

    Seiring dengan perubahan status menjadi bandara internasional, diharapkan nantinya Bandara Syamsudin Noor mendapatkan kelengkapan untuk melakukan penerbangan rute internasional yang hingga kini masih belum dimiliki.

    Beberapa syarat yang harus dipenuhi antara lain, penetapan kawasan kepabeanan dan persyaratan lainya yang masih dalam tahap pengurusan.

    Terhubungnya Kalimantan Selatan dengan dunia internasional melalui Bandara Syamsudin Noor, bisa dipastikan perekonomian Kalimantan Selatan akan meningkat, sektor pariwisata dan investasi akan berkembang pesat,

    Saat ini pemerintah sedang berupaya melakukan kerja sama penerbangan dengan beberapa negara tujuan, seperti Malaysia, Singapura dan Arab Saudi.

    Berdasarkan catatan penerbangan dari PT Angkasa Pura, pasar terbesar merupakan jemaah umroh karena setiap minggunya ada dua penerbangan dengan jumlah penumpang sekitar 350 orang setiap kali terbang.

    Project Manager Proyek Bandara Dadang Dian Hendiana saat mendampingi rombongan pimpinan daerah memastikan, bahwa dengan progres pembangunan yang kini telah mencapai 86 persen, maka pada pertengahan November optimistis bandara baru bisa dioperasionalkan.

    "Optimistis pada pertengahan November bandara baru bisa operasional," katanya.

    ANTARA
     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Pilkada Langsung, Melalui DPRD, dan Asimetris

    Tito Karnavian tengah mengkaji sejumlah pilihan seperti sistem pilkada asimetris merupakan satu dari tiga opsi yang mungkin diterapkan pada 2020.