Rumah RISHA untuk Korban Gempa Palu dan Donggala Akan Dibangun

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kondisi parkiran Masjid Baiturrahman setelah dihantam gempa dan tsunami di Palu, Sulawesi Tengah, Selasa, 2 Oktober 2018. TEMPO/Muhammad Hidayat

    Kondisi parkiran Masjid Baiturrahman setelah dihantam gempa dan tsunami di Palu, Sulawesi Tengah, Selasa, 2 Oktober 2018. TEMPO/Muhammad Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Jenderal Bina Konstruksi Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Syarif Burhanuddin mengatakan pemerintah bakal segera membangun hunian baru bagi ratusan korban gempa Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah. "Perlu rehabilitasi dan pembangunan kembali salah satunya membangun rumah-rumah," kata dia dalam Seminar Asosiasi Kontraktor Indonesia (AKI) di Hotel Borobudur, Jakarta Pusat, Selasa, 2 Oktober 2018. 

    Baca: KPK Diminta Awasi Penyaluran Dana Bantuan Korban Gempa Palu

    Pembangunan rumah bagi para korban ini nantinya akan melibatkan sejumlah Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Karya yang menjadi anggota AKI. Model rumah nantinya serupa dengan yang dibangun di Lombok pasca gempa yaitu Rumah Instan Sederhana Sehat atau Risha yang tahan gempa. "Ada tiga anggota yang hari ini sudah membuat kesepakatan untuk melakukan bantuan," ujarnya.

    Gempa berkekuatan 7,4 skala richter yang disusul gelombang Tsunami menerjang Palu dan Donggala pada Sabtu, 29 September 2018. Akibat kejadian ini, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) setidaknya berhasil mengidentifikasi sebanyak 1234 korban jiwa. Sementara, lebih dari 1.477 unit rumah rusak dan baru seperlimanya yang berhasil teraliri kembali dengan listrik karena 7 gardi induk ikut rusak.

    Untuk saat ini, Kementerian PUPR memfokuskan penanganan pasca-bencana gempa bumi dan tsunami wilayah Palu dan sekitarnya dengan empat langkah utama.
    Keempat langkah tersebut, kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, yaitu evakuasi korban bencana, penyediaan prasarana dan sarana air bersih dan sanitasi, pembersihan kota dari puing-puing bangunan runtuh, serta penyelesaian masalah konektivitas.

    Untuk saat ini, Syarief meminta bantuan dari sejumlah kontraktor yang berada di sekitar lokasi kejadian. Para kontraktor diminta untuk mengirimkan alat berat untuk keperluan proses evakuasi korban dan material bangunan. "Pemerintah akan membayar jadi tidak ada kekhawatiran akan bekerja secara gratis," tuturnya.

    Saat ini, Ketua AKI Budi Harto juga telah menyampaikan rencana pelibatan badan usaha untuk membangun rumah bagi para korban gempa. Tak hanya dari BUMN, sejumlah kontraktor anggota AKI dari swasta pun juga bersedia membantu membangun Risha yang biayanya hanya sekitar Rp 50 juta per unit. "Rencananya yang ikut non-BUMN itu masih diidentifikasi, tapi 10 mungkin ada," ujarnya.

    Di sisi lain, sejumlah kontraktor yang memiliki proyek di sekitar Pulau Sulawesi juga telah mulai memobilisasi alat berat mereka ke lokasi bencana. Sedangkan dari PT Adhi Karya (Persero) Tbk mengangkut lima unit eskavator. "Itu sangat diperlukan untuk angkat puing reruntuhan," ucarp Direktur Utama Adhi Karya ini.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?