Kalimantan Utara Berminat Membeli Pesawat N219 Nurtanio

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pesawat N219 melintasi taxi way usai terbang perdana di hanggar PT Dirgantara Indonesia, Bandung, Jawa Barat, 16 Agustus 2017. TEMPO/Prima Mulia

    Pesawat N219 melintasi taxi way usai terbang perdana di hanggar PT Dirgantara Indonesia, Bandung, Jawa Barat, 16 Agustus 2017. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur Kalimantan Utara Irianto Lambrie menyatakan minatnya membeli pesawat perintis N219 Nurtanio buatan bersama PT Dirgantara Indonesia dan Lapan dalam kunjungannya ke pabrik pesawat itu di Bandung, Jumat, 12 Januari 2018.

    “Niatnya adalah untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat di perbatasan dan pedalaman, lalu untuk pelayanan kesehatan,” kata Irianto, dalam siaran pers yang diterima Tempo, Jumat, 12 Januari 2018.

    Baca juga: Meksiko Beli Pesawat N219 Buatan Indonesia

    Irianto mengatakan Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara berniat membeli maksimal tiga unit pesawat perintis N219 Nurtanio. Pesawat itu rencananya dijadikan pesawat semi-komersial yang akan dikelola Badan Usaha Milik Daerah milik provinsi itu, bekerja sama dengan maskapai swasta Indonesia.

    Menurut Irianto, pesawat perintis itu diharapkan bisa menjadi sarana untuk menyiasati kondisi geografis wilayahnya yang medannya sulit ditembus. Wilayah Kalimantan Utara, yang baru disahkan menjadi daerah otonom pada 22 April 2013, 70 persen-nya berupa kawasan hutan.

    “Kami ingin menjadikan pesawat N219 Nurtanio ini ambulans terbang, tapi sekaligus karena ini pesawatnya bisa multifungsi, untuk penyaluran logistik dan pengangkut penumpang ke daerah-daerah terisolasi di kawasan perbatasan Kalimantan Utara,” ucap Irianto.

    PT Dirgantara Indonesia saat ini masih menjalankan uji terbang purwarupa N219 Nurtanio untuk mengantongi sertifikat Type Certificate sebagai syarat memulai serial produksinya. “Kami masih akan terus menyelesaikan hingga akhir tahun ini sampai dengan 350 jam terbang,” kata Direktur Utama PT Dirgantara Indonesia Elfien Goentoro.

    Elfien mengatakan, pada pengujung Februari 2018, satu unit lagi purwarupa N219 Nurtanio ditargetkan rampung. Uji terbang 350 jam terbang dua unit purwarupa itu ditargetkan bisa tuntas pada akhir 2018.

    PT Dirgantara saat ini baru menyelesaikan 13 kali uji terbang pesawat purwarupa N219 Nurtanio, dengan total jam terbang yang dibukukan 16 jam.

    Sebelumnya, Direktur Niaga PT Dirgantara Indonesia Irzal Rinaldi Zailani mengatakan tengah melakukan pembahasan serius dengan sejumlah pemerintah daerah yang tertarik membeli pesawat perintis N219 Nurtanio. “Pemda yang punya PAD, pendapatan asli daerah tinggi itu mampu. Apalagi ada BUMD yang punya AOC (Air Operator Certificate), mereka mampu (membeli),” tuturnya.

    Irzal mengatakan sebagian pemda yang tertarik dengan pesawat N219 Nurtanio berniat membelinya menggunakan uang subsidi transportasi yang diterima dari pemerintah pusat. Nantinya mereka menunjuk maskapai Pelita yang akan mengoperasikan pesawat yang dibeli masing-masing pemda tersebut. “Pelita akan menjadi operatornya,” katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?