Progres Konstruksi Tol Akses Bandara Kertajati Capai 56 Persen

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana bangunan Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati, Majalengka, Jawa Barat, 24 Mei 2018. Proyek Infrastruktur yang dibangun di era pemerintahan Presiden Joko Widodo ini diduga melanggar HAM. ANTARA/M Agung Rajasa

    Suasana bangunan Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati, Majalengka, Jawa Barat, 24 Mei 2018. Proyek Infrastruktur yang dibangun di era pemerintahan Presiden Joko Widodo ini diduga melanggar HAM. ANTARA/M Agung Rajasa

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat atau PUPR melalui Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) mengungkapkan progres konstruksi jalan tol Akses Bandara Kertajati telah berjalan sekitar 53-56 persen.

    "Hingga saat ini progres konstruksi Akses Bandara Kertajati (Paket 1-2) sudah berjalan sekitar 53-56 persen," menurut keterangan resmi BPJT yang diterima di Jakarta, Kamis, 25 Februari 2021.

    Baca Juga: Ridwan Kamil Singgung Bela Negara Saat Prosesi Penerbangan Kargo di Kertajati

    Jalan tol sepanjang 3,38 km tersebut akan menghubungkan bandara dengan Jalan Tol Cikopo – Palimanan (Cipali) dan Cileunyi – Sumedang – Dawuan (Cisumdawu).

    Sementara untuk Seksi 6 Jalan Tol Cisumdawu ruas Ujung Jaya - Dawuan (6,07 Km) konstruksi sudah berjalan 14,21 persen.

    Jalan Tol Cisumdawu Seksi I Phase III, Seksi II Phase I, dan Seksi II Phase II sepanjang 27,62 Km yang dibangun oleh Pemerintah telah mencapai progres konstruksi yaitu sebesar 84,38 persen, dengan terbagi menjadi Seksi I Phase III Cileunyi - Rancakalong (10,57 Km), Seksi II Phase I Rancakalong - Ciherang (6,35) Km), dan Seksi II Phase II Ciherang - Sumedang (10,70 Km).

    Kemudian, Seksi III, IV, V, VI yang dikerjakan oleh Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) PT Citra Karya Jabar Tol sepanjang 33,22 Km saat ini progresnya telah mencapai 28,55 persen dengan terbagi menjadi Seksi III Sumedang - Cimalaka (4,05 Km) konstruksi sudah 100 persen rampung, Seksi IV Cimalaka - Legok (8,20 Km), Seksi V Legok - Ujung Jaya (14,90 Km).

    Sebagai informasi, Akses BIJB Kertajati memiliki peran penting dalam mendukung pengembangan segitiga kawasan pertumbuhan ekonomi, yaitu Pelabuhan Patimban di Kabupaten Subang, Bandara Kertajati di Kabupaten Majalengka, dan kawasan di Bekasi, Karawang, dan Purwakarta sebagai sebuah kawasan industri yang saling terkoneksi dan saling mendukung agar berdaya saing.

    Sebelumnya Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus mempercepat pembangunan ruas tol akses Bandara Internasional Jawa Barat atau BIJB Kertajati yang terkoneksi dengan Tol Cikopo – Palimanan (Cipali).

    Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan dengan dibangunnya ruas tol akses Bandara Kertajati selama satu tahun ke depan bersamaan dengan target rampungnya pembangunan Jalan Tol Cisumdawu pada akhir 2021, diharapkan mampu mendukung konektivitas menuju bandara tersebut sehingga berkontribusi mengembangkan kawasan Kertajati.

    Dengan rampungnya jalan Tol Cisumdawu nanti dan tersambung dengan ruas tol akses Bandara Kertajati maka akan mengurangi waktu tempuh dari Bandung sekitar 3 jam menjadi 1 jam. Dengan konektivitas yang semakin meningkat maka operasional bandara juga akan semakin meningkat dan kompetitif, sehingga diharapkan bisa menggantikan Bandara Husein Sastranegara di Bandung.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Indonesia dapat Belajar dari Gelombang Kedua Wabah Covid-19 di India

    Gelombang kedua wabah Covid-19 memukul India. Pukulan gelombang kedua ini lebih gawat dibandingkan Februari 2021.