Laju IHSG Diprediksi Bergerak Sideways Pekan Depan

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Gubernur DKI Jakarta Terpilih, Sandiaga Uno, resmi membuka perdagangan saham hari ini dan meluncurkan program OK OCE (One Kecamatan One Center for Entrepreneurship) Stock Center yang telah diresmikan pada April 2017 lalu di Bursa Efek Indonesia, Jak

    Wakil Gubernur DKI Jakarta Terpilih, Sandiaga Uno, resmi membuka perdagangan saham hari ini dan meluncurkan program OK OCE (One Kecamatan One Center for Entrepreneurship) Stock Center yang telah diresmikan pada April 2017 lalu di Bursa Efek Indonesia, Jak

    TEMPO.CO, Jakarta - Analis Binaartha Securitas, Reza Priyambada, mengatakan pelaku pasar masih cenderung melakukan aksi ambil untung memanfaatkan kenaikan indeks harga saham gabungan (IHSG) sebelumnya. Pergerakan IHSG pada pekan depan diperkirakan akan berada di kisaran level support 5.865-5.885 dan resisten 5.948-5.973 dibanding pekan sebelumnya di level support 5.830-5.865 dan resisten 5.924-5.943.

    "Aksi beli di akhir pekan seperti yang terjadi pada pekan sebelumnya tampaknya belum mampu mengimbangi penurunan dalam setelah IHSG menyentuh level tertinggi terbarunya," katanya di Jakarta, Minggu, 8 Oktober 2017.

    Pola shooting star candle terjadi dan terkonfirmasi berada di bawah area upper Bollinger Band, yang cenderung mengalami penurunan setelah mencoba bertahan naik. "MACD kembali bergerak mendatar. RSI, Stochastic, and Williams %R terlihat turun tipis," ujarnya.

    Reza menilai pergerakan IHSG akan cenderung bergerak sideways mencermati berbagai sentimen yang akan muncul pekan depan, terutama dari global yang dapat berimbas pada pergerakan saham di dalam negeri ataupun terhadap pergerakan di pasar obligasi dan rupiah.

    "Tetap cermati berbagai sentimen yang dapat menahan peluang kenaikan IHSG serta waspadai potensi pelemahan akibat aksi ambil untung," ucapnya.

    HENDARTYO HANGGI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.