Perdagangan Kulit Harimau Digagalkan

Reporter

Editor

Rabu, 15 Agustus 2012 15:35 WIB

Petugas memperlihatkan dua kulit harimau Sumatera (Phantera Tigris Sumatrae) dan Macan tutul (Phantera Pardus) yang berhasil disita Direktur Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam (15/8). TEMPO/Eko Siswono Toyudho

TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Kehutanan menggagalkan rencana perdagangan kulit harimau utuh (offset) yang siap dijual. Hari ini Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam (PHKA) Kementerian Kehutanan menangkap pelaku perdagangan ilegal offset berinisial RS.

Direktur Jenderal PHKA, Darori, mengatakan pelaku ditangkap saat sedang melakukan transaksi jual beli satu kulit harimau Sumatera dan satu kulit macan tutul di Jalan Gaharu II Nomor 6 Fatmawati, Cilandak, Jakarta Selatan.

"Di rumah itu juga ditangkap empat orang pemilik yang memperdagangkan bagian satwa liar dilindungi tersebut. Saat ini penyidik kehutanan sedang melakukan pengembangan penyidikan," kata Darori saat konferensi pers di Kementerian Kehutanan, Jakarta, Rabu, 15 Agustus 2012.

Darori belum bisa memastikan apakah pelaku yang ditangkap tadi malam merupakan bagian dari jaringan mafia perdagangan ilegal satwa liar dilindungi. Soal nilai kerugian yang diderita pemerintah karena perdagangan ilegal harimau, dia menyebut nilai transaksi tak sebanding dengan nilai kerugian ekologis musnahnya harimau Sumatera.

"Satu offset seperti yang baru digagalkan ini memang dihargai Rp 26 sampai 28 juta, tapi itu jauh lebih rendah dari nilai ekologisnya. Di Internet jual beli offset bisa sampai Rp 76 jutaan," katanya.

Dia lalu mengungkap modus operandi perdagangan ilegal satwa liar dilindungi ini melalui jaringan Internet. Transaksi biasanya dimulai dengan penjual memajang foto barang dan memuat nomor seluler penjual serta harganya di sebuah situs. Calon pembeli yang menghubungi pelaku dan menyepakati harga harga diharuskan mentransfer dahulu uangnya sebelum barang dikirim melalui jasa pengiriman. Barang juga bisa diambil langsung di tempat yang telah ditentukan.

Darori mengungkapkan, selama tiga tahun terakhir direktorat yang dipimpinnya telah menggagalkan perdagangan 40 kulit harimau (offset) yang siap dijual. Upaya Kementerian Kehutanan dalam menggagalkan transaksi perdagangan kulit harimau ini makin intensif dilakukan sejalan dengan informasi dari masyarakat, LSM, dan media massa yang makin peduli dengan keberadaan satwa langka itu.

Lembaga konservasi internasional, seperti IUCN (International Union for Conservation of Nature) mengkategorikan Harimau Sumatera sebagai subspesies yang terancam punah serta termasuk dalam Appendix I CITES. Artinya, segala bentuk perdagangan hidup dan atau mati termasuk produk turunannya dilarang oleh peraturan internasional, kecuali untuk keperluan nonkomersial tertentu dengan izin khusus.

Saat ini jumlah populasi Harimau Sumatera di lembaga konservasi di Indonesia hanya sebanyak 129 ekor ditambah tiga anakan yang lahir di kebun binatang Medan. Sedangkan jumlah populasi Harimau Sumatera di lembaga konservasi luar negeri sejumlah 244 ekor.

ROSALINA

Berita Terpopuler:
Berpengacara Sama, Polri Dicurigai Mau Main Mata

Korban Kebakaran Adukan Foke

Ular Piton dengan 87 Butir Telur Ditemukan

Pengacara Djoko Susilo Juga Kuasa Hukum Mabes Polri

Kasus Simulator SIM, Ada Upaya Selamatkan Djoko?

Polemik Simulator SIM, Kapolri Kumpulkan Pengacara

Ditemukan Hiu Purba Berusia 270 Tahun

Arkeolog Ini Temukan Piramida via Google Earth

Nasib Penggalian Bunker di Bawah Kantor Jokowi

Sepupu Kate Middleton Tampil Telanjang di Playboy


Berita terkait

Wanita India Bergulat Lawan Harimau Pakai Tongkat Lalu Berselfie

6 April 2018

Wanita India Bergulat Lawan Harimau Pakai Tongkat Lalu Berselfie

Seorang wanita India bertarung melawan Harimau dengan bersenjatakan tongkat, selamat lalu berselfie dengan luka di sekujur tubuh.

Baca Selengkapnya

Anak Harimau Sumatera yang Ditemukan di Bengkalis Akhirnya Mati

27 Mei 2017

Anak Harimau Sumatera yang Ditemukan di Bengkalis Akhirnya Mati

Sehari setelah ditemukan pada 24 Mei lalu, anak Harimau Sumatera (Panthera Tigris Sumatrae)akhirnya mati karena dehidrasi berat dan malnutrisi.

Baca Selengkapnya

Kematian Harimau Sumatera Diselidiki, Kuburannya Digali Lagi

27 Mei 2017

Kematian Harimau Sumatera Diselidiki, Kuburannya Digali Lagi

Ditemukan bukti-bukti bagian tubuh harimau, seperti alat kelamin, kumis dan kulit diambil warga setelah dibunuh dengan tombak dan golok.

Baca Selengkapnya

Cerita Warga Bengkalis Temukan Seekor Anak Harimau di Kebun Karet

27 Mei 2017

Cerita Warga Bengkalis Temukan Seekor Anak Harimau di Kebun Karet

Anak harimau yang ditemukan lemah itu tidak sakit, hanya mengalami dehidrasi yang cukup berat dan terdapat luka di tubuhnya.

Baca Selengkapnya

Harimau Sumatera Masuk Kampung, Warga Panik, BBKSD: Numpang Lewat  

24 Mei 2017

Harimau Sumatera Masuk Kampung, Warga Panik, BBKSD: Numpang Lewat  

Harimau Sumatera yang masuk permukiman warga di Indragiri Hilir mulai menyerang ternak, bahkan mengejar warga yang melintas.

Baca Selengkapnya

Harimau 'Bertamu' di Tengah Permukiman, Warga Indragiri Hilir Resah  

24 Mei 2017

Harimau 'Bertamu' di Tengah Permukiman, Warga Indragiri Hilir Resah  

Seekor harimau Sumatera (panthera tigris sumatrae) masuk ke tengah permukiman warga Desa Tanjung Simpang, Kecamatan Pelangiran, Kabupaten Indragiri Hilir, Riau.

Baca Selengkapnya

Tiga Anak Harimau Sumatera Lahir di Taman Margasatwa Bukittinggi

3 Mei 2017

Tiga Anak Harimau Sumatera Lahir di Taman Margasatwa Bukittinggi

Salah satu Harimau Sumatera (Panthera tigris sumatrae) koleksi Taman Marga Satwa dan Budaya Kinantan (TMSBK) Kota Bukittinggi,melahirkan tiga anak.

Baca Selengkapnya

Klinik untuk Harimau Sumatera Dibangun di Bengkulu

31 Maret 2017

Klinik untuk Harimau Sumatera Dibangun di Bengkulu

Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Bengkulu-Lampung memulai proses pembangunan klinik harimau Sumatera (Phantera tigris sumatra).

Baca Selengkapnya

Populasi Harimau Indonesia Terkikis 70 Persen dalam 25 Tahun  

31 Juli 2016

Populasi Harimau Indonesia Terkikis 70 Persen dalam 25 Tahun  

Saat ini populasi harimau di Indonesia hanya 300-400 ekor.

Baca Selengkapnya

Konflik Harimau dengan Warga Sumatera Barat Sering Terjadi

12 Juni 2016

Konflik Harimau dengan Warga Sumatera Barat Sering Terjadi

Sejak awal 2016, setidaknya terjadi tiga kasus konflik karena harimau memakan tumbuhan di ladang, juga memangsa sapi warga.

Baca Selengkapnya