IHSG Diprediksi Menguji di Level 5.100

Selasa, 12 Juli 2016 | 07:46 WIB
IHSG Diprediksi Menguji di Level 5.100
Ekspresi seorang pialang saat memantau pergerakan saham IHSG pada layar monitor di Mandiri Sekuritas, Jakarta, 8 April 2016. TEMPO/Tony Hartawan

TEMPO.CO, Jakarta - Pada perdagangan hari ini, Indeks Harga Saham Gabungan atau IHSG berpeluang melanjutkan tren penguatannya dan akan menguji resisten 5.100. Menurut analis ekonomi First Asia Capital David Sutyanto, sektor perbankan terutama emiten yang ditunjuk pemerintah untuk menjadi bank persepsi dana repatriasi tax amnesty masih akan diburu investor.

Namun, menurut David, investor juga mesti waspada akan adanya aksi ambil untung yang berpotensi terjadi pada sejumlah saham yang telah mengalami kenaikan tinggi. "IHSG akan bergerak pada rentang support 5.020 dengan resisten di 5.100," ujar David  dalam keterangan tertulis, Selasa, 12 Juli 2016.

Terhentinya perdagangan IHSG selama sepekan karena libur Lebaran membuat investor menjadi sangat aktif pada perdagangan kemarin. Nilai transaksi di pasar reguler meningkat signifikan mencapai Rp 8 triliun dibandingkan rata-rata harian Juni yang hanya Rp 4,3 triliun.

Arus dana asing yang masuk dalam bentuk pembelian bersih mencapai Rp 1,5 triliun. Hal ini membuat IHSG mengalami kenaikan sebesar 97,43 poin kembali ke level 5.000 atau tepatnya 5.069. "Sentimen positif dari tax amnesty masih menjadi motor utama yang membuat pergerakan saham industri dasar, perbankan dan konsumsi menjadi naik," tutur David.

Penguatan IHSG di Bursa Efek Indonesia kemarin sejalan dengan tren bullish pasar saham global akhir pekan lalu dan perdagangan saham di kawasan Asia awal pekan ini. Seiring dengan bullishnya pasar saham, nilai tukar rupiah terhadap dolar AS kemarin melanjutkan tren penguatannya, menguat 0,4 persen di Rp 13.112.

Sentimen positif pasar saham kawasan Asia terutama dipicu optimisme pasar terhadap perekonomian AS setelah data lowongan kerja Juni lalu tumbuh melampaui perkiraan dan spekulasi The Fed tidak akan menaikkan tingkat bunganya hingga akhir tahun ini. Sentimen juga dipicu program stimulus yang akan diambil sejumlah bank sentral negara-negara di kawasan Asia.

Pasar juga merespon positif kemenangan pemilu partai koalisi pimpinan PM Jepang Abe yang mengindikasikan dukungan atas tambahan stimulus. Indeks saham The MSCI Emerging Market kemarin sore menguat hingga 1,7 persen di 842,5.

Pergerakan bullish pasar saham juga dialami bursa saham kawasan Euro dan Wall Street tadi malam. Indeks saham Eurostoxx naik 1,67 persen di 2.885,32. Di Wall Street indeks S&P mencapai level tertinggi barunya ditutup di 2.137,16 atau naik 0,44 persen terutama ditopang saham berbasiskan teknologi informasi.

Indeks DJIA naik 0,44 persen di 18.226,93. Sentimen positif terutama merespon hasil pemilu di Jepang dan melanjutkan sentimen atas data tenaga kerja Amerika Serikat Juni lalu.

DESTRIANITA

Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan