Jumat, 23 Februari 2018

Luhut Bantah Rencana Impor Gas dari Singapura  

Oleh :

Tempo.co

Kamis, 14 September 2017 09:24 WIB
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Luhut Bantah Rencana Impor Gas dari Singapura  

    Menko Maritim yang juga pejabat lama Plt Menteri ESDM Luhut Binsar Pandjaitan (kiri) berjabat tangan dengan Menteri ESDM Ignasius Jonan (kanan) dalam acara serah terima jabatan (sertijab) di Jakarta, 17 Oktober 2016. Ignasius Jonan resmi menggantikan Luhut Binsar Pandjaitan untuk memimpin jajaran Kementerian ESDM. Tempo/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan memastikan isu Indonesia akan melakukan impor gas alam cair (LNG) dari Singapura tidak benar. Luhut mengatakan pemerintah hanya membicarakan perjanjian untuk pembangunan infrastruktur mini yang bisa membawa LNG ke power plant kecil.

    "Jadi bukan kesepakatan impor. Itu juga masih pembahasan," ucap Luhut di kantornya, Rabu, 13 September 2017. "Kalau nanti kajiannya tidak menguntungkan, ya tidak jadi."

    Baca juga: Penurunan Harga Gas Tekan Impor Industri Tekstil

    Luhut menuturkan total ada sembilan power plant kecil yang diusulkan sebagai target distribusi LNG. Sedangkan gas yang dipasok untuk infrastruktur di sana milik Indonesia. "Akan kami lihat, kalau dalam enam bulan biayanya tidak masuk, ya enggak jadi. Jadi ini masih kajian," ujarnya.

    Dalam kerja sama dengan perusahaan asal Singapura, Keppel Offshore and Marine, Luhut memastikan tidak ada peraturan yang dilanggar. Skema yang dilakukan adalah pertukaran, bukan impor.

    Tujuan dilakukannya kajian ini, menurut Luhut, adalah memenuhi kebutuhan gas dan mendapat harga yang lebih murah. Selain itu, PLN diharapkan nantinya bisa menurunkan biaya produksi listriknya. "Head of agreement (perjanjian pendahuluan) tentang hal ini ditandatangani pekan lalu di Singapura saat Indonesia dan Singapura merayakan 50 tahun kerja sama bilateral dua negara," ucapnya.

    IMAM HAMDI



     

     

    Selengkapnya
    Grafis

    Deretan Kasus Rizieq Shihab, 11 Tuntutan dalam 9 Bulan

    Kabar kepulangan Rizieq Shihab pada 21 Februari 2018 membuat banyak pihak heboh karena sejak 2016, tercatat Rizieq sudah 11 kali dilaporkanke polisi.