Disorot Soal Kebun Sawit, Gapki Terbang ke New York  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto udara perkebunan kelapa sawit di Belitung, Bangka Belitung, Jumat (16/12). Pemerintah mulai merancang aturan untuk menghentikan sementara (moratorium) pembukaan lahan baru perkebunan kelapa sawit dan tambang. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi

    Foto udara perkebunan kelapa sawit di Belitung, Bangka Belitung, Jumat (16/12). Pemerintah mulai merancang aturan untuk menghentikan sementara (moratorium) pembukaan lahan baru perkebunan kelapa sawit dan tambang. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi

    TEMPO.COJakarta - Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) bakal menjelaskan kondisi obyektif sektor perkebunan kelapa sawit Indonesia dalam pertemuan tingkat tinggi di markas Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di New York, Amerika Serikat, Rabu, 6 September 2017.

    Pasalnya, Direktur Eksekutif Gapki Fadhil Hasan menilai negara-negara Eropa dan Amerika Serikat acap kali menyoroti sektor perkebunan sawit Indonesia, khususnya terkait dengan isu lingkungan. "Mereka (Eropa dan Amerika Serikat) sering tidak proporsional. Kami akan menjelaskan semuanya," ujarnya dalam keterangan tertulis, Senin, 4 September 2017.

    Dibandingkan dengan sektor sawit negara tetangga, Malaysia, Fadhil menilai, sektor sawit Indonesia lebih banyak disorot. "Tidak ada pembangunan yang sempurna. Tapi jangan sampai sorotan tata kelola sawit yang berkelanjutan itu sekadar kedok untuk menekan Indonesia dalam negosiasi perdagangan," katanya.

    Untuk itu, Fadhil berujar, dalam pertemuan tingkat tinggi yang digagas Badan Program Pembangunan PBB (UNDP) tersebut, delegasi Indonesia akan memaparkan aspek ekonomi dan ekologi sektor kelapa sawit di Indonesia.

    Fadhil mengatakan sikap kritis dari negara maju, termasuk badan dunia seperti PBB, bisa dimengerti. "Namun jangan mudah melakukan generalisasi. Dampak ekonomi sawit sudah pasti besar, tapi dampak lingkungannya bisa kita perdebatkan,” ujarnya. Menurut dia, Indonesia memiliki komitmen yang kuat untuk terus mencapai tata kelola perkebunan kelapa sawit yang berkelanjutan.

    Selain menghadiri pertemuan tingkat tinggi di PBB, Fadhil mengatakan delegasi RI, yang diwakili oleh dia beserta Ketua Umum Gapki Joko Supriyono, Wakil Ketua Umum Gapki Mona Surya, dan juru bicara Gapki Tofan Mahdi, akan menghadiri sejumlah diskusi dan pertemuan informal dengan UNDP dan perwakilan pemerintah Amerika. Mereka juga akan melakukan kunjungan ke pabrik cokelat Mars Inc, yang merupakan pembeli minyak sawit Indonesia.

    Selain Indonesia, tiga negara lain turut diundang dalam pertemuan tingkat tinggi di PBB tersebut. Ketiga negara itu adalah Peru untuk sektor peternakan sapi, Brasil untuk sektor perkebunan kedelai, dan Liberia untuk sektor perkebunan sawit. Sama halnya dengan Indonesia, kata Fadhil, ketiga negara ini juga banyak mendapat sorotan terkait dengan tata kelola lingkungan.

    CAESAR AKBAR


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Studi Ungkap Kecepatan Penyebaran Virus Corona Baru Bernama B117

    Varian baru virus corona B117 diketahui 43-90 persen lebih menular daripada varian awal virus corona penyebab Covid-19.