Satelit Telkom 1 Bermasalah, Perbankan Pakai Satelit Alternatif

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Peluncuran Satelit Telkom 3 S di Guyana. TEMPO/Lestantya Baskoro

    Peluncuran Satelit Telkom 3 S di Guyana. TEMPO/Lestantya Baskoro

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo menyampaikan bahwa industri perbankan sudah mengalihkan layanannya ke satelit lain pasca gangguan jaringan satelit Telkom 1 pada pekan lalu. Agus berkata, ada dua satelit alternatif yang bisa digunakan.

    "Sebetulnya untuk satelit Telkom-1 itu sudah ada alternatif satelitnya yaitu satelit Telkom-2 dan satelit Telkom-3S," ujar Agus usai menemui Presiden Joko Widodo di Istana Kepresidenan, 28 Agustus 2017.

    Sebagaimana diketahui, banyak ATM tak bisa beroperasi pada pekan lalu karena adanya gangguan pada jaringan yang disupport satelit Telkom-1. Bank BCA, misalnya, menyatakan bahwa 5700 dari 17210 ATM mereka terpengaruh oleh gangguan jaringan yang ada.

    Agus melanjutkan bahwa industri perbankan sudah mulai memindahkan layanan ATM mereka ke jaringan satelit Telkom-2 dan Telkom-3S. Dan, ia berkata, Bank Indonesia sudah meminta perkembangan dari tiap bank yang mulai memindahkan layanan ATM-nya ke jaringan alternatif.

    Sebagai catatan, pemindahan layanan dari satu satelit ke satelit yang lain dilakukan dengan melakukan pemindahan antena perbankan. Antene yang sebelumnya diarahkan ke Telkom-1, dipindahkan jadi mengarah ke Telkom-2 atau Telkom-3S agar kembali berfungsi.

    "Kami sudah meminta follow up report pada pagi tadi untuk membahas tindak lanjutnya dengan Telkom. Semua sudah bicara dengan Bank Indonesia dan OJK," ujar Agus menegaskan.

    Saat ditanya apakah Telkom sudah menjelaskan masalah yang terjadi ke Bank Indonesia, Agus mengatakan belum. Telkom masih berbicara dengan vendor internasional yang berkaitan dengan satelitnya.

    Secara terpisah, Ketua OJK Wimboh Santoso mengapresiasi langkah cepat perbankan untuk mengaktifkan kembali layanan ATM-nya. Ia pun memuji langkah BCA yang tidak membebankan biaya kepada nasabah yang terpaksa menggunakan ATM bank lain.

    "Sudah ada mitigasi dan contigency plan. Satelit Telkom 1 bukan satu-satunya satelit. Kami juga mengapresiasi bank-bank yang tidak mengenakan cash kalau menggunakan ATM bank lain," ujar Wimboh yang mengklaim sudah mengimbau bank-bank BUMN agar tidak memberikan charge selama jaringan dalam perbaikan.

    ISTMAN MP


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Revisi UU ITE Setelah Memakan Sejumlah Korban

    Presiden Jokowi membuka ruang untuk revisi Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik, disebut UU ITE. Aturan itu kerap memicu kontroversi.