IHSG Ditutup Menguat 19,29 Poin Didorong Sektor Komoditas

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG). ANTARA/Puspa Perwitasari

    Ilustrasi Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG). ANTARA/Puspa Perwitasari

    TEMPO.CO, Jakarta - Pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Selasa sore, 22 Agustus 2017, ditutup menguat 19,29 poin atau 0,32 persen menjadi 5.880,29 poin.

    Sementara itu, kelompok 45 saham unggulan atau indeks LQ45 bergerak menguat 4,81 poin atau 0,49 persen menjadi 980,63 poin.

    Analis Reliance Sekuritas Indonesia, Lanjar Nafi, di Jakarta, mengatakan bahwa IHSG menguat dengan volume perdagangan yang meningkat di atas rata-rata. Sektor pertambangan, pertanian, dan industri dasar menjadi salah satu faktor pendorong penguatan IHSG. "Penguatan mayoritas harga komoditas seperti nikel dan minyak kelapa sawit menjadi salah satu faktor yang mendorong penguatan saham-saham sektor itu," kata Lanjar Nafi.

    Ia menambahkan bahwa suku bunga acuan Bank Indonesia (BI 7-Day Reverse Repo Rate) yang diproyeksikan tetap di level 4,75 persen menjadi salah faktor stabilnya harga saham pada perdagangan hari ini.

    Baca: RAPBN 2018 Direspons Positif Pasar, IHSG Menguat

    "Investor dalam negeri akan menimbang dampak kinerja berbagai saham di sektor perbankan dan properti menanggapi kebijakan suku bunga Bank Indonesia," katanya.

    Lanjar Nafi mengatakan, investor asing pun melakukan aksi beli hari ini, setelah dalam beberapa hari terakhir cenderung keluar pasar. Menurut data perdagangan Bursa Efek Indonesi, investor asing mencatatkan beli bersih sebesar Rp 337,2 miliar.

    Tercatat frekuensi perdagangan sebanyak 306.806 kali transaksi dengan jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 9,303 miliar lembar senilai Rp 6,895 triliun. Sebanyak 161 saham naik, 172 saham menurun, dan 122 saham stagnan atau tidak bergerak nilainya.

    Bursa regional, di antaranya indeks bursa Nikkei turun 9,29 poin (0,05 persen) ke 19.383,84, indeks Hang Seng menguat 246,99 poin (0,91 persen) ke 27.401,67, dan Straits Times menguat 16,80 poin (0,52 persen) ke posisi 3.263,79.

    Pada Selasa pagi, 22 Agustus 2017, IHSG dibuka menguat sebesar 1,58 poin atau 0,03 persen menjadi 5.863,59 poin. Penguatan ini seiring dengan pelaku pasar yang mulai merespons positif Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2018.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.