Bulog Pastikan Ada 1 Juta Ton Stok Beras kepada Jokowi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo melakukan pengecekan saat melepas pengiriman hibah 5.000 ton beras kepada Pemerintah Sri Lanka di gudang beras Bulog, Jakarta, 14 Februari 2017. Sri Lanka tengah mengalami kekeringan sehingga sulit untuk memproduksi pangan. TEMPO/Subekti.

    Presiden Joko Widodo melakukan pengecekan saat melepas pengiriman hibah 5.000 ton beras kepada Pemerintah Sri Lanka di gudang beras Bulog, Jakarta, 14 Februari 2017. Sri Lanka tengah mengalami kekeringan sehingga sulit untuk memproduksi pangan. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Utama Perum Bulog (Badan Urusan Logistik) Djarot Kusumayakti berkunjung ke Istana Kepresidenan hari ini untuk membahas pasokan atau stok beras hingga akhir tahun 2017.

    Kepada Presiden Joko Widodo, menurut Djarot,  Bulog tengah berupaya memastikan ada 1 Juta ton stok beras di akhir tahun. "Keinginan kami di atas 1 juta ton," ujar Djarot saat dicegat di kompleks Istana Kepresidenan, Selasa, 22 Agustus 2017.

    TerkaitKasus Beras Maknyuss, Induk Perusahaan PT IBU Jelaskan ke Publik

    Untuk kondisi saat ini, kata Djarot, stok beras Indonesia masih tergolong aman. Berdasarkan catatan terakhir yang ia terima, kurang lebih ada 1,7 ton stok beras yang siap didistribusikan. Namun, Djarot menyatakan bahwa dirinya tidak ingin lengah. Walaupun stok beras masih tergolong aman, bisa saja berubah di kemudian hari. Hal itu mengingat stok beras yang ada juga dibutuhkan untuk rastra atau merespons bila terjadi bencana.

    "Hal yang sering memicu ketidakamanan adalah ketidakyakinan akan stok beras yang ada, cukup atau tidak. Kondisi itu sering menyebabkan spekulasi, jadi harus kami yakinkan stok ada," ujar Djarot.

    Untuk menyakinkan stok beras akan tetap ada hingga akhir tahun, kata Djarot, Bulog akan terus melakukan penyerapan gabah. Harga gabah cukup fleksibel sehingga tidak  takut bila  harga gabah melonjak di kemudian hari. "Serap terus, harga juga tidak tinggi karena kami  diberi fleksibilitas harga. Kami coba terus serap dalam kondisi menjelang akhir tahun ini untuk menggantikan beras yang keluar," ujar Djarot.

    Ditanyai perihal anggaran untuk memastik stok beras Bulog, Djarot mengklaim anggaran aman. "Kami serap (gabah, beras) pakai anggaran dari internal. Itu memang ada. Nanti diback up oleh sistem," ucapnya.

    ISTMAN MP


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sepak Terjang Artidjo Alkostar Si Algojo Koruptor

    Artidjo Alkostar, bekas hakim agung yang selalu memperberat hukuman para koruptor, meninggal dunia pada Ahad 28 Februari 2021. Bagaimana kiprahnya?