Menteri Luhut Undang Ketua OJK dan Gubernur BI, Ini yang Dibahas

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Konferensi pers hasil Rapat Koordinasi Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan Bank Indonesia, dihadiri oleh (kiri ke kanan), Gubernur Kalimantan Utara Iriawan Lambrie, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan, Gubernur Bank Indonesia Agus D.W. Martowardojo, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Wakil Menteri Energi Sumber Daya Mineral Arhandra Tahar, dan Gubernur Kalimantan Timur Awang Faroek Ishak, di Gran Senyiur, Balikpapan, 14 Juli 2017. Tempo/Ghoida Rahmah

    Konferensi pers hasil Rapat Koordinasi Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan Bank Indonesia, dihadiri oleh (kiri ke kanan), Gubernur Kalimantan Utara Iriawan Lambrie, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan, Gubernur Bank Indonesia Agus D.W. Martowardojo, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Wakil Menteri Energi Sumber Daya Mineral Arhandra Tahar, dan Gubernur Kalimantan Timur Awang Faroek Ishak, di Gran Senyiur, Balikpapan, 14 Juli 2017. Tempo/Ghoida Rahmah

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan pihaknya membicarakan tentang rencana China Development Bank atau CDB membuka kantor di Indonesia. Hal ini dibicarakan bersama dengan Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo dan Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Wimboh Santoso.

    "Tadi dengan OJK menyangkut masalah CDB (buka) kantor di sini," kata Luhut Pandjaitan saat ditemui di Kementerian Koordinator Kemaritiman, Jakarta Pusat, Jumat, 18 Agustus 2017.

    Ketika ditanyakan apakah pembicaraan itu juga termasuk soal pembiayaan proyek kereta cepat Jakarta-Bandung, Luhut menjawab tidak ada pembicaraan hal itu. "Tidak, tidak ada itu," ujar Luhut.

    Baca: Menteri Luhut: Pemerintah Bahas Efisiensi di Pelabuhan

    Sebelumnya, PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) mendapatkan komitmen pinjaman dari China Development Bank senilai US$4,5 miliar. Penandatanganan dilakukan antara Direktur Utama PT KCIC Hanggoro Budi Wiryawan dan Direktur Utama China Development Bank, Hu Huaibang.

    Menteri Badan Usaha Milik Negara Rini Soemarno kini dikabarkan berusaha meyakinkan China Development Bank untuk mencairkan dana pinjaman US$ 4,5 miliar dengan pembebasan lahan minimal 53 persen.

    Baca: Luhut: Tak Masalah Freeport Sampai 2041, Tapi Ada Syaratnya

    Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo menjelaskan kedatangannya ke kantor Luhut terkait rencana lembaga keuangan yang ingin membuka kantor representatif di Indonesia. Lembaga keuangan ini ditengarai ingin mendukung kegiatan pembiayaan infrastruktur di Indonesia.

    Namun Agus enggan menyebut nama lembaga keuangan tersebut. Hanya, ia menyampaikan Indonesia memang harus mengeksplorasi tentang sumber pembiayaan untuk pembangunan. "Kita memang harus mengeksplorasi hal itu."

    DIKO OKTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 17 Hari dalam Daftar Libur Nasional dan Sisa Cuti Bersama 2021

    SKB Tiga Menteri memangkas 7 hari cuti bersama 2021 menjadi 2 hari saja. Pemotongan itu dilakukan demi menahan lonjakan kasus Covid-19.