Kadin Minta Pemerintah Hidupkan Lagi Nyonya Meneer

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Rahmat Gobel dan produsen jamu Nyonya Meneer. Dok.TEMPO-Istimewa

    Rahmat Gobel dan produsen jamu Nyonya Meneer. Dok.TEMPO-Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) Rosan Roeslani mendorong pemerintah membangkitkan kembali Pabrik Jamu Nyonya Meneer yang dinyatakan bangkrut. Pasalnya Nyonya Meneer merupakan salah satu jamu produk asli Indonesia.

    "Kami sih inginnya ada keberpihakan dari pemerintah. Nyonya Meneer kan sudah lama dan menyerap tenaga kerja yang sangat besar. Jadi, kami ingin agar pabrik itu bisa direstrukturisasi, diselamatkan dan dikembangkan kembali," ujar Rosan di bilangan Kuningan, Jakarta Selatan, Senin, 14 Agustus 2017.

    Rosan menduga pabrik jamu yang telah berdiri hampir satu abad itu akhirnya ambruk lantaran beberapa faktor, salah satunya adalah munculnya industri suplemen. "Orang-orang mulai beralih ke suplemen," kata dia.


    Meski demikian, dia menyadari bahwa sebuah usaha tetap tidak boleh didera kerugian. Oleh karena itu, dia menyarankan adanya evaluasi mengenai penjualan dan kalau perlu dilakukan efisiensi perusahaan, misalnya melakukan otomatisasi dalam pabrik. "Kalau perlu dari kecil dulu, tapi lebih efisien dan penjualannya ditingkatkan. Saya rasa masih banyak orang kita yang minum jamu. Jadi, mestinya bisa lah diselamatkan," tutur Rosan.

    Pengadilan Negeri Semarang memutuskan Perusahaan jamu PT Nyonya Meneer untuk dipailitkan, akibat kegagalan membayarkan kewajiban utang kepada krediturnya. Putusan itu dijatuhkan dalam sidang pada Kamis, 3 Agustus 2017.

    Pemohon menyatakan PT Nyonya Meneer tidak memenuhi kewajiban untuk membayar utangnya sebesar Rp 7,04 miliar. Kurator juga telah ditunjuk untuk menyelesaikan kewajiban Nyonya Meneer kepada kreditor. Nyonya Meneer juga masih berutang Rp 10 miliar kepada para karyawan yang diberhentikan.

    CAESAR AKBAR | DEWI RINA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Studi Ungkap Kecepatan Penyebaran Virus Corona Baru Bernama B117

    Varian baru virus corona B117 diketahui 43-90 persen lebih menular daripada varian awal virus corona penyebab Covid-19.