Menteri Susi: Natuna Titik Penting Kedaulatan Indonesia di Laut

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penghargaan gelar Doctor HC Susi Pudjiastuti dari UNDIP(Komunika Online)

    Penghargaan gelar Doctor HC Susi Pudjiastuti dari UNDIP(Komunika Online)

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menegaskan bahwa Laut Natuna merupakan titik penting kedaulatan Republik Indonesia, sehingga penting untuk menggencarkan pengembangan sektor kelautan dan perikanan di kawasan itu.

    "Natuna merupakan titik penting kedaulatan Indonesia di laut. Kemenangan kita di Natuna adalah penting bagi semangat persatuan dan pertahanan untuk menjaga kedaulatan Indonesia di titik utama," kata Menteri Susi di Jakarta, Rabu, 9 Agustus 2017.

    Menteri Susi juga mengungkapkan pembangunan Sentra Kelautan dan Perikanan Terpadu (SKPT) Natuna yang sudah hampir rampung. Beberapa fasilitas yang perlu ditambahkan dalam SKPT Natuna itu antara lain jumlah mesin es yang dinilai masih kurang.

    Karena itu, dia berharap pada Oktober atau November mendatang, SKPT Natuna sudah bisa diresmikan. "Kalau bisa, saya mengajukan Oktober-November kepada Bapak Presiden Joko Widodo untuk meresmikan," kata Susi.

    Baca: Menteri Susi, Illegal Fishing dan Perhiasan Warga Natuna

    Susi juga mengatakan setelah pembangunan SKPT dirampungkan, tantangan berikutnya adalah bagaimana membuat kapal-kapal ikan nasional dari berbagai daerah  tertarik untuk singgah di Natuna. Untuk itu, pemerintah perlu membangun fasilitas dan sarana yang dapat menarik kapal dari daerah lain, termasuk menyediakan ruang penyimpanan berpendingin dan pasar ikan segar.

    "Namun kita juga harus menyiapkan masyarakat Natuna terlindungi, yaitu dengan Perda penangkapan ikan tidak boleh terlalu ke pinggir pulau. Nanti kalau terlalu ke pinggir pulau, masyarakat pulau tidak kebagian ikan lagi," ucapnya.

    Menteri Susi berharap agar pembangunan SKPT akan dapat menghidupkan geliat ekonomi masyarakat sekitar Natuna. Tidak hanya Natuna, pemerintah juga akan menggeliatkan pembangunan SKPT di beberapa titik pulau terluar lainnya, seperti Tahuna, Saumlaki, dan Merauke. "Saumlaki baru mulai tahun depan. Ada lagi Merauke. Kami akan tambah setiap tahun," tutur Susi Pudjiastuti.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona Menyebabkan Wabah Mirip SARS di Kota Wuhan, Cina

    Kantor WHO cabang Cina menerima laporan tentang wabah mirip SARS yang menjangkiti Kota Wuhan di Cina. Wabah itu disebabkan virus korona jenis baru.