WIKA Targetkan Raih Rp 5 Triliun dari Rencana Penerbitan Obligasi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/ Panca Syurkani

    TEMPO/ Panca Syurkani

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Wijaya Karya (Persero) Tbk atau WIKA berencana menerbitkan surat utang sebagai salah satu instrumen pendanaan. Perusahaan masih mengkaji jenis obligasi yang akan ditawarkan.

    Direktur Keuangan WIKA, Antonius N. Steve Kosasih, mengatakan pihaknya akan menerbitkan obligasi sebagai bagian dari penawaran umum berkelanjutan (PUB). Dana sebesar Rp 5 triliun ditargetkan bisa didapat dari penawaran tersebut.

    Antonius mengatakan obligasi bisa diterbitkan paling tidak akhir tahun ini atau tahun depan. "Tapi karena kami pakai buku Juni, kami ingin akhir tahun ini," ujarnya di Gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa, 8 Agustus 2017.

    Menurut Antonius, perseroan  juga sedang menjajaki kemungkinan penerbitan obligasi berdenominasi rupiah. Namun perlu lebih dulu mencermati rating perusahaan.

    Antonius mengatakan, obligasi dipilih karena merupakan instrumen pendanaan jangka panjang dengan jangka waktu 5-7 tahun. Proyek WIKA selama  ini merupakan proyek jangka panjang. "Kalau pakai short term financing kami tekor," ujarnya.

    Antonius menambahkan pendanaan dari obligasi itu akan digunakan untuk mendanai kebutuhan yang tidak bisa diperoleh dari pinjaman perbankan. Salah satunya, biaya pembelian tanah untuk proyek pembangkit listrik. Pendanaan aksi tersebut tak mungkin dilakukan melalui pinjaman perbankan karena bank hanya meminjamkan untuk properti.

    VINDRY FLORENTIN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    4 Fakta Kasus Suap Pajak, KPK Bidik Pejabat Dirjen Pajak dan Konsultan

    KPK menetapkan pejabat Direktorat Jenderal atau Dirjen Pajak Kementerian Keuangan sebagai tersangka dalam kasus suap pajak. Konsultan juga dibidik.