Senin, 26 Februari 2018

Pemerintah Kaji Tawaran Cina Bangun Perumahan Murah  

Oleh :

Tempo.co

Selasa, 8 Agustus 2017 19:39 WIB
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemerintah Kaji Tawaran Cina Bangun Perumahan Murah  

    Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono di acara Seminar Nasional IIGF, Jakarta, 17 Desember 2015. TEMPO/Bambang Harymurti

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono mengatakan pemerintah akan mengkaji tawaran perusahaan pengembang asal Hong Kong, Cina, Zhong Yang-Chun Wu, untuk membangun perumahan rakyat.

    "Itu kan tamunya Pak Jusuf Kalla, ada ide-ide untuk bangun rumah murah, apartemen, public low cost housing, jadi apartemen untuk rakyat. Enggak ada komitmen apa-apa, tapi intinya mereka punya metode, teknologi pembangunan apartemen menggunakan modular system yang lebih cepat dan lebih murah, murahnya seberapa dia mau datang ke kantor saya," kata Basuki di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Selasa, 8 Agustus 2017.

    Basuki mendampingi Wakil Presiden Jusuf Kalla dalam pertemuan dengan Lam Kin Chung, CEO Zhong Yang-Chun Wu, perusahaan pengembang asal Hong Kong yang menawarkan pembangunan perumahan rakyat dengan sistem modular.

    Kementerian akan mengkaji tawaran tersebut dengan Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat. "Pasti saya akan bawa Balitbang karena Balitbang juga punya teknologi itu, jadi kita yang penting lebih cepat, lebih baik, lebih murah," kata Basuki.

    Baca: Pemerintah Akan Tingkatkan Kualitas Rumah Subsidi

    Basuki menambahkan, pemerintah juga akan mempertimbangkan tawaran dari Lam Kin Chung, yang akan menyertakan program pembiayaan pada setiap rumah rakyat yang akan mereka bangun.

    "Belum ada persetujuan apa-apa, mereka hanya menawarkan saja. Membuka ide bahwa mereka bisa membawa teknologinya yang modular, kalau memang itu, ada program pemerintah sejuta rumah mereka bisa berkontribusi. Misalnya, seratus ribu rumah saja, mereka akan bawa financing juga," kata dia.

    Lam Kin Chung mengatakan konsep yang mereka tawarkan memang dirancang khusus untuk apartemen bagi masyarakat miskin berpenghasilan rendah. "Kami berpikir bagaimana merancang perumahan untuk orang miskin di sini, sejujurnya saya cukup bagus di bidang properti di Hong Kong sehingga saya ingin membantu orang miskin untuk memiliki apartemen murah," kata Lam Kin Chung.

    ANTARA


     

     

    Selengkapnya
    Grafis

    Billy Graham, Pendeta Penasehat Presiden Amerika Serikat, Wafat

    Billy Graham, pendeta paling berpengaruh dan penasehat sejumlah presiden AS, wafat di rumahnya dalam usia 99 tahun pada 21 Februari 2018.