Freeport Didesak Masuk Bursa Gara-gara Untung di Indonesia  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Direktur Utama PT BEI Tito Sulistio berbicara di depan direksi dan komisaris PT BEI sejak 1992-2017. Tempo/Vindry Florentin

    Direktur Utama PT BEI Tito Sulistio berbicara di depan direksi dan komisaris PT BEI sejak 1992-2017. Tempo/Vindry Florentin

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Tito Sulistio meminta PT Freeport Indonesia melantai di bursa dalam negeri. Freeport merupakan satu dari 52 perusahaan yang diminta bergabung di bursa karena meraup untung di Indonesia.

    Baca: BEI Bidik 52 Perusahaan Asing untuk Masuk Bursa

    Menurut Tito, pendapatan terbesar perusahaan Amerika itu berasal dari Indonesia. "Wajar dong listed di sini. Masak dia dapat pendapatan besar dari Indonesia, tapi holding company listing di luar negeri," ujar dia kantornya, Jakarta, Kamis, 13 Juli 2017.

    Menurut Tito, induk perusahaan Freeport pernah masuk daftar bursa efek dalam negeri pada 1994-1995. Freeport masuk melalui PT Indocopper. Sahamnya beredar sebesar 9,36 persen. "Indocopper sekarang sudah delisting," ujarnya.

    Tito menambahkan, pihaknya akan terus berupaya menarik perusahaan semacam Freeport. Ada tiga aksi yang sudah disiapkan BEI. Salah satunya mempersiapkan kualitas pasar modal Indonesia.

    Pelaku pasar sebelumnya enggan melantai di BEI karena khawatir terhadap likuiditas. Tito mengatakan likuiditas bursa kini sudah lebih baik hingga mencapai 340 ribu transaksi per hari. "Kami juga sudah investment grade. Alasan apa lagi untuk enggak listing?" katanya.

    Cara kedua adalah menyasar perusahaan yang berutang di atas Rp 1 triliun kepada perbankan. Menurut Tito, perusahaan yang mampu mendapat pinjaman sebesar itu merupakan perusahaan yang baik.

    Baca: Freeport Indonesia Minta PP, Tim Negosiasi Kaji Tiga ...

    Upaya lainnya adalah mengajak anak perusahaan badan usaha milik negara melantai. "Indonesia punya banyak proyek infrastruktur dan sudah waktunya dibiayai pasar modal. Jangan terlalu banyak dari APBN," ucapnya.

    VINDRI FLORENTIN | LIDWINA TANUHARDJO | SETIAWAN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kobe Bryant Sang Black Mamba: Saya Tak Ingin Jadi Michael Jordan

    Pemain bola basket Kobe Bryant meninggal pada 26 Januari 2020, dalam kecelakaan helikopter di dekat Calabasas, California. Selamat jalan Black Mamba!