Tambah Proyek Prioritas, Pemerintah Cari Utang hingga Rp 67 T

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menko Bidang Perekonomian Darmin Nasution menjawab pertanyaan wartawan saat Sosialisasi Paket Kebijakan Ekonomi di Kantor  Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta, 15 Oktober 2015. TEMPO/Subekti.

    Menko Bidang Perekonomian Darmin Nasution menjawab pertanyaan wartawan saat Sosialisasi Paket Kebijakan Ekonomi di Kantor Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta, 15 Oktober 2015. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah berencana memperbesar alokasi utang luar negeri hingga Rp 67 triliun untuk menutup defisit keuangan yang diperkirakan melebar pada Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan Tahun 2017. Penerbitan Surat Berharga Negara menjadi sumber pembiayaan utama pilihan pemerintah.

    Menurut Menteri Koordinator Perekonomian, Darmin Nasution, jika anggaran belanja kementerian dan lembaga terserap sepenuhnya, defisit akan mencapai 2,92 persen. Sebaliknya, jika penyerapan hanya 96 persen seperti tahun-tahun sebelumnya, defisit diprediksi cuma 2,67 persen. Karena itu, kebutuhan utang bertambah Rp 33 triliun (untuk skenario defisit 2,67 persen) hingga Rp 67 triliun (untuk perkiraan defisit 2,92 persen).

    Defisit anggaran ditaksir melebar lantaran bertambahnya belanja proyek prioritas yang harus dibiayai pada akhir tahun ini. Di antaranya, percepatan sertifikasi tanah, persiapan pilkada, pelaksanaan Asian Games, pengembalian pinjaman Badan Layanan Umum Kelapa Sawit, dan pemenuhan tunjangan profesi guru.

    Simak: Bahas Proyek Semen di Rembang, Sutiyoso Temui Luhut

    Pemerintah berupaya mengalihkan Rp 16 triliun belanja barang pemerintah pusat untuk membiayai program tersebut. Efisiensi menyasar honorarium, ongkos perjalanan dinas, rapat, belanja iklan, hingga biaya pemeliharaan gedung.

    Saat ini, utang pemerintah tercatat Rp 3.672 triliun dari hasil penjualan Surat Berharga Negara (SBN) dan pinjaman. Utang kian meningkat sejak 2012. “Jangan melihat kenaikannya begitu saja, utang tidak ada yang berkurang. Tapi kan (kemampuan) membayar juga ada,” kata Darmin, kutip Koran Tempo edisi Sabtu 8 Juli 2017.

    Direktur Strategi dan Portofolio Pembiayaan Kementerian Keuangan, Scenaider Siahaan, mengatakan timnya masih menyiapkan strategi penerbitan SBN untuk menutup defisit. Berdasarkan proyeksi Kementerian Keuangan, kebutuhan penjualan SBN hanya Rp 33 triliun. “Kami akan cermati, sampai di mana (kebutuhannya). Utang diperlukan, agar jangan sampai saat perlu belanja uang tidak ada,” kata dia.

    Simak: Pembangunan Konstruksi Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dimulai

    Ekonom dari Institute for Development of Economics and Finance, Bhima Yudhistira, menilai langkah pemerintah yang terus menambah utang luar negeri akan mengancam kredibilitas fiskal. Defisit keseimbangan primer terus melonjak akibat pembayaran bunga utang dan utang jatuh tempo. “Hal ini menunjukkan penggunaan utang kurang produktif. Investor bisa menjadi kurang percaya terhadap pengelolaan anggaran pemerintah,” kata Bhima.

    Anggota Badan Anggaran Dewan Perwakilan Rakyat, Jhonny Plate, mengatakan penarikan utang baru seharusnya berdampak menurunkan tingkat kemiskinan, pengangguran, dan perluasan kesempatan kerja.

    Apalagi, pemerintah menetapkan pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi dibanding target APBN induk. “Profil belanja seperti apa, harus berdampak pada kualitas pertumbuhan. Tentu, ini akan kami bahas lagi di panitia kerja (panja),” kata dia. Empat panja Badan Anggaran akan membahas asumsi dan kebijakan fiskal RAPBN-Perubahan 2017 hingga akhir Juli.

    PUTRI ADITYOWATI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jadwal Imsakiyah dan Puasa Ramadhan 1442 H - 2021 M

    Ini jadwal puasa dan imsakiyah Ramadhan 1442 H yang jatuh pada 13 April hingga 12 Mei 2021, Idul Fitri 1 Syawal 1442 H jatuh pada 13 Mei 2021.