H-4 Lebaran, Rupiah Menguat Terhadap Dolar AS

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Uang dolar/Rupiah/Penukaran uang. TEMPO/Imam Sukamto

    Ilustrasi Uang dolar/Rupiah/Penukaran uang. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Selasa pagi, bergerak menguat sebesar empat poin menjadi Rp13.271 dibandingkan sebelumnya Rp13.275 per dolar Amerika Serikat (AS).

    "Mata uang rupiah menguat terhadap dolar AS bersamaan dengan mayoritas kurs di kawasan Asia," kata Ekonom Samuel Sekuritas Rangga Cipta di Jakarta, Selasa, 20 Juni 2017.

    Ia mengatakan bahwa pasar yang ragu kenaikan suku bunga acuan Amerika Serikat (Fed Fund Rate/FFR) menjadi salah satu faktor yang menahan laju dolar AS.

    Baca: Rupiah Diprediksi Cenderung Stagnan Menjelang Libur Lebaran  

    Ia menambahkan bahwa aliran dana asing yang masih masuk ke pasar surat utang negara (SUN) juga turut menjadi salah satu penopang utama bagi fluktuasi nilai tukar rupiah di tengah meningkatnya permintaan barang impor jelang Hari Raya Lebaran.

    "Optimisme pelaku pasar uang juga bertambah setelah pemerintah akan meningkatkan belanja di APBN-P 2017," katanya.

    Kendati demikian, menurut dia, laju rupiah dapat tertahan seiring dengan harga minyak mentah dunia yang masih berada di level 50 dolar AS per barel.

    Terpantau harga minyak jenis WTI Crude pada Selasa pagi ini berada di level 44,27 dolar AS per barel, dan Brent Crude di posisi 47,02 dolar AS per barel.

    Simak: Rupiah Diuntungkan dengan Pelemahan Dolar AS di Pasar Asia  

    Analis Binaartha Sekuritas Reza Priyambada menambahkan bahwa penguatan mata uang di kawasan Asia, termasuk rupiah juga terimbas dari optimisme pasar keuangan di kawasan Eropa menyusul disetujuinya dana talangan lanjutan untuk Yunani.

    "Disetujuinya dana talangan itu membuat laju mata uang euro menguat terhadap dolar AS dan berimbas positif pada mata uang di kawasan Asia," katanya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kobe Bryant Sang Black Mamba: Saya Tak Ingin Jadi Michael Jordan

    Pemain bola basket Kobe Bryant meninggal pada 26 Januari 2020, dalam kecelakaan helikopter di dekat Calabasas, California. Selamat jalan Black Mamba!