Wah, Tradisi Beli Baju Saat Ramadan Ikut Sumbang Inflasi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Baju Koko Motif Batik Banyumasan Laris Manis Jelang Lebaran. TEMPO/Budi Purwanto

    Baju Koko Motif Batik Banyumasan Laris Manis Jelang Lebaran. TEMPO/Budi Purwanto

    TEMPO.CO, Jakarta -Direktur Statistik Harga Badan Pusat Statistik (BPS) Yunita Rusanti mengatakan tradisi membeli pakaian di bulan Ramadan berkontribusi terhadap inflasi.

    Baca: BPS Klaim Harga Komoditas Pokok Turun Menjelang ...

    Menurut Yunita, hal tersebut terjadi karena besarnya minat masyarakat yang ingin tampil beda saat perayaan hari raya dengan cara membeli baju baru sehingga diperkirakan akan mendorong kenaikan harga. “Sebetulnya kontribusinya tidak terlalu besar. Kalau dilihat di tahun-tahun sebelumnya juga kecil, memang ada kenaikan harga,” ucapnya  di Badan Pusat Statistik, Jumat, 2 Juni 2017.

    Selain baju lebaran, diperkirakan perhiasan emas juga akan mempengaruhi laju inflasi, meski bobotnya juga tidak terlalu signifikan. “Kan biasanya orang ingin tampil. Jadi beli yang gampang dijual lagi, ini menambah demand (permintaan),” kata Yunit.

    Menurut Yunita, tunjangan hari raya atau THR diperkirakan ikut memicu terjadinya inflasi karena peningkatan permintaan barang. Namun Yunita berharap, pada Lebaran tahun ini hal tersebut tidak terjadi. Karena pada tahun lalu, gaji ketiga belas biasa dimanfaatkan untuk membiayai pendidikan “Mudah-mudahan tidak, tapi saya enggak mau prediksi, asal adanya gaji THR jangan menambah permintaan. Kalau demand, bisa jadi akan pengaruhi harga.” 

    Baca: BPS Klaim Harga Komoditas Pokok Turun Menjelang ...

    Kepala BPS Suhariyanto mengatakan gaji ketiga belas diharapkan tidak memicu inflasi. “Kami harapannya  gaji ketiga belas tidak akan mempengaruhi komponen konsumsi rumah tangga terhadap inflasi,” kata dia.

    DESTRIANITA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Drone Pemantau Kerumunan dari Udara selama Wabah Covid-19

    Tim mahasiswa Universitas Indonesia merancang wahana nirawak untuk mengawasi dan mencegah kerumunan orang selama pandemi Covid-19.