Bank Mandiri Salurkan Pembiayaan Infrastruktur Rp 1,5 Triliun

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dirjen Bea dan Cukai Heru Pambudi (kiri) dan Dirut Bank Mandiri Kartika Wirjoatmodjo melakukan simulasi pembayaran cukai online di Jakarta, 26 Mei 2017. Dengan kerja sama tersebut masyarakat akan dapat melakukan pembayaran cukai, pajak ekspor dan impor lewat jaringan perbankan Mandiri. Tempo/Tony Hartawan

    Dirjen Bea dan Cukai Heru Pambudi (kiri) dan Dirut Bank Mandiri Kartika Wirjoatmodjo melakukan simulasi pembayaran cukai online di Jakarta, 26 Mei 2017. Dengan kerja sama tersebut masyarakat akan dapat melakukan pembayaran cukai, pajak ekspor dan impor lewat jaringan perbankan Mandiri. Tempo/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. menyalurkan pembiayaan sebesar Rp1,5 triliun kepada PT Indonesia Infrastructure Finance (IIF) dalam rangka mendukung percepatan pembangunan infrastruktur di Indonesia.

    Di samping pembiayaan dalam bentuk cash loan, Bank Mandiri juga memberikan dukungan finansial lain yakni fasilitas treasury line dengan limit sebesar US$50 juta yang akan digunakan untuk melakukan hedging (lindung nilai) atas transaksi valuta asing IIF.

    “Pembangunan infrastruktur menjadi prioritas pemerintahan Presiden Joko Widodo dan tertuang dalam proyek Nawacita untuk direalisasikan hingga 2019 nanti,” ujar Direktur Government & Institutional Bank Mandiri Kartini Sally, Rabu 31 Mei 2017.

    Baca: Menjelang Lebaran, Bank Mandiri Siapkan Dana Tunai Rp 23,5 Triliun

    Penandatanganan perjanjian dukungan finansial tersebut dilakukan oleh EVP Government & Institutional 1 Bank Mandiri M. Arifin Firdaus, dan Direktur Utama IIF Arisudono Soerono.

    Menurut Kartini, kredit yang merupakan pembiayaan kedua perseroan kepada IIF setelah pinjaman Rp1 triliun pada 2015 lalu itu merupakan implementasi keinginan perseroan untuk membantu mengakselerasi penyelesaian proyek-proyek infrastruktur di Indonesia. Adapun perjanjian kredit berskema Bilateral Term Loan itu bersifat non-revolving, dengan jangka waktu 3 tahun.

    Baca: Rasio Kredit Bermasalah Bank Mandiri Meningkat

    Dia menambahkan, keseriusan tersebut telah direalisasikan melalui berbagai kerjasama pembiayaan dalam percepatan pembangunan infrastruktur. Pada periode Januari - April 2017, pembiayaan Bank Mandiri ke sektor infrastruktur telah mencapai Rp9,363 triliun, dengan sektor infrastruktur yang dibiayai antara lain jalan, konstruksi, migas & energi terbarukan, perumahan rakyat & fasilitas Kota, telematika, tenaga listrik, transportasi, dan lain-lain.

    Presiden Direktur IIF Arisudono Soerono mengatakan bahwa dana pinjaman dari Bank Mandiri ini akan digunakan untuk membiayai beberapa project infrastruktur yang commercially viable dan feasible terutama yang membutuhkan dana dengan denominasi rupiah.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.