Dolar AS Jeblok, Kurs Rupiah Naik 15 Poin  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Rupiah Dollar. ANTARA/Wahyu Putro A

    Ilustrasi Rupiah Dollar. ANTARA/Wahyu Putro A

    TEMPO.CO, Jakarta – Nilai tukar rupiah dalam transaksi antarbank di Jakarta pada Rabu pagi, 31 Mei 2017, naik 15 poin menjadi 13.307 per dolar AS.

    Rupiah menguat karena dolar AS, yang menguat dalam beberapa hari terakhir, pada Rabu hari ini kembali melemah terkena dampak data ekonomi Amerika Serikat yang menunjukkan perlambatan, demikian menurut ekonom Samuel Sekuritas Rangga Cipta.

    Conference Board Consumer Confidence Index turun menjadi 117,9 pada Mei. Penurunan indeks kepercayaan konsumen Amerika Serikat itu, menurut Rangga, ikut mempengaruhi pergerakan nilai tukar dolar AS.

    Baca: Dolar AS Melemah Tertekan Prospek Kenaikan Suku Bunga

    ”Menurunnya sejumlah data ekonomi AS itu membuat harapan kenaikan suku bunga AS (Fed Fund Rate) pada Juni 2017 mendatang akan sedikit turun,” katanya.

    Rangga mengatakan data penggajian non-pertanian Amerika Serikat yang akan dirilis akhir pekan ini akan menjadi acuan selanjutnya bagi The Fed untuk memutuskan besaran suku bunga acuannya.

    ”Data ekonomi AS yang cenderung melambat itu membuat laju dolar AS tertahan sehingga membuka ruang bagi rupiah kembali terapresiasi,” katanya.

    Simak: Dolar AS Melemah Tertekan Data Ekonomi

    Dari dalam negeri, ucap Rangga, pemerintah menunjukkan optimisme dengan menaikkan asumsi pertumbuhan dari 5,1 persen ke 5,3 persen, dan itu direspons positif oleh pasar.

    Analis Binaartha Sekuritas Reza Priyambada menyatakan berita positif dari Bank Indonesia mengenai neraca pembayaran yang surplus juga menjadi sentimen positif bagi rupiah.

    ANTARA



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.