Saham Wall Street Bukukan Kenaikan Empat Hari Berturut-Turut

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wall Street. AP/Mark Lennihan

    Wall Street. AP/Mark Lennihan

    TEMPO.CO, Jakarta - Saham-saham di Wall Street berakhir lebih tinggi pada Selasa atau Rabu pagi WIB, 24 Mei 2017, membukukan kenaikan empat hari berturut-turut. Para investor terus mengawasi rencana anggaran penuh pertama Presiden Trump.

    Baca: Saham Wall Street Bervariasi di Tengah Pidato Pejabat Fed

    Indeks Dow Jones Industrial Average naik 43,08 poin atau 0,21 persen menjadi ditutup pada 20.937,91 poin, lapor Xinhua. Sementara itu, indeks S&P 500 bertambah 4,40 poin atau 0,18 persen menjadi ditutup pada 2.398,42 poin, dan indeks komposit Nasdaq berakhir naik 5,09 poin atau 0,08 persen menjadi 6.138,71 poin.

    Baca: Data Ekonomi Mengecewakan, Wall Street Melemah

    Para pedagang berfokus pada rencana anggaran Gedung Putih untuk tahun depan, dengan usulan 3,6 triliun dolar AS untuk pemotongan belanja federal selama 10 tahun ke depan.

    Media melaporkan bahwa anggaran juga mengasumsikan bahwa pemerintah akan dapat menurunkan pajak untuk bisnis dan rumah tangga.

    Saham-saham AS telah membukukan kenaikan yang mantap dan rekor tertinggi baru sejak pemilihan presiden, sebagian karena potensi pajak yang lebih rendah.

    Di sektor ekonomi, penjualan rumah keluarga tunggal baru AS pada April 2017 berada pada tingkat tahunan disesuaikan musiman sebesar 569.000, gagal memenuhi ekspektasi pasar, kata Departemen Perdagangan AS pada Selasa, 23 Mei 2017.

    Angka tersebut adalah 11,4 persen di bawah tingkat direvisi pada Maret 642.000, namun 0,5 persen di atas perkiraan April 2016 sebesar 566.000.

    Sementara itu, para investor sedang menunggu rilis risalah dari pertemuan Federal Reserve pada Mei dan mencoba untuk menemukan petunjuk tentang langkah selanjutnya dari bank sentral AS.

    Para pembuat kebijakan Fed dijadwalkan bertemu bulan depan. Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga pada Juni mencapai 78,5 persen, menurut alat FedWatch CME Group pada Selasa, 23 Mei 2017.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Protokol PSBB Masa Transisi di DKI Jakarta, Ada Rem Darurat

    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberlakukan PSBB Masa Transisi mulai 5 Juni 2020. Sejumlah protokol harus dipatuhi untuk menghindari Rem Darurat.