Dua Penyebab Pembiayaan Proyek LRT Belum Tuntas Dibahas  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana pembangunan kereta api ringan atau LRT (light rail transit) tahap pekerjaan bentang panjang atau longspan yang menyebabkan sering terjadinya kemacetan akibat penyempitan jalan, di ruas jalan Cawang MT Haryono, Jakarta, 22 Mei 2017. Pembangunan fasilitas LRT yang menghubungkan Jakarta, Depok, Bogor, dan Bekasi hingga saat ini telah menghabiskan Rp 3,3 triliun. TEMPO/Imam Sukamto

    Suasana pembangunan kereta api ringan atau LRT (light rail transit) tahap pekerjaan bentang panjang atau longspan yang menyebabkan sering terjadinya kemacetan akibat penyempitan jalan, di ruas jalan Cawang MT Haryono, Jakarta, 22 Mei 2017. Pembangunan fasilitas LRT yang menghubungkan Jakarta, Depok, Bogor, dan Bekasi hingga saat ini telah menghabiskan Rp 3,3 triliun. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah masih membahas penjaminan pembiayaan untuk proyek pembangunan kereta ringan atau light rail transit (LRT) Jakarta-Bogor-Depok-Bekasi.

    "Jaminan itu bisa berupa jaminan politik, maupun jaminan investasi, persisnya jaminan nanti kita bahas lagi," kata Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan Robert Pakpahan di kantor Menteri Koordinator Kemaritiman, Jakarta Pusat, Selasa, 23 Mei 2017.

    Baca: Proyek LRT di Bandung, Menhub: Tinggal Proses...

    Berdasarkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 49 tentang Percepatan Penyelenggaraan LRT Jabodebek, kata Robert, Kementerian Keuangan diperbolehkan untuk melakukan penjaminan untuk PT KAI dalam pembiayaan kereta ringan. 

    Menurut Robert, penjaminan itu untuk membantu PT KAI me-leverage perusahaan sehingga dapat meminjam dana, baik untuk membangun maupun operasi kereta ringan. Selain jaminan dari pemerintah, PT KAI akan ditunjang dana dari penyertaan modal negara (PMN) dan konsesi.

    Mengenai PMN, ujar Robert, Menteri Badan Usaha Milik Negara akan menyusulkan ke Kementerian Keuangan. "Nah, nanti kita lihat bisa dimasukkan ke mana antara APBN-P 2017 atau APBN 2018."

    Direktur Jenderal Perkeretaapian Prasetyo Boeditjahjono mengatakan pemerintah telah menugaskan Sarana Multi Infrastruktur (SMI) untuk menghitung skema pembiayaan LRT secara tepat.

    Baca: Perpres LRT Terbit, Ini Perkembangan Proyek LRT...

    Penugasan kepada SMI juga untuk melegalkan perhitungan itu. "Jadi Pak Menhub meminta Bu Menkeu untuk memberikan penugasan kepada PT SMI untuk legalkan hitungan ini semua," ujar Prasetyo.

    Selama ini, menurut Prasetyo, perhitungan mengenai skema pembiayaan LRT belum bersifat formal. Dari hitungan SMI diharapkan tidak ada kenaikan nilai biaya dari proyek itu. "Malah maunya dikurangi, makanya ini dievaluasi," ujarnya.

    Prastyo mengatakan perhitungan ditargetkan dapat rampung Juli atau Agustus 2017.

    CAESAR AKBAR | SETIAWAN ADIWIJAYA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kobe Bryant Sang Black Mamba: Saya Tak Ingin Jadi Michael Jordan

    Pemain bola basket Kobe Bryant meninggal pada 26 Januari 2020, dalam kecelakaan helikopter di dekat Calabasas, California. Selamat jalan Black Mamba!