Rupiah Ditransaksikan Menguat ke Rp 13.303  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Uang kertas pecahan Rp.50 ribu rupiah.[TEMPO/Santirta]

    Uang kertas pecahan Rp.50 ribu rupiah.[TEMPO/Santirta]

    TEMPO.CO, Jakarta - Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Selasa pagi, 23 Mei 2017, bergerak menguat sebesar 22 poin menjadi Rp 13.303, dibandingkan sebelumnya pada posisi Rp 13.325 per dolar AS.

    "Nilai tukar rupiah menguat masih merespon sentimen dari kenaikan peringkat utang Indonesia oleh Standard & Poors (S&P) ke level layak investasi," kata ekonom Samuel Sekuritas Rangga Cipta di Jakarta, Selasa, 23 Mei 2017.

    Kendati demikian, menurut Rangga Cipta, setelah eforia S&P, fokus pelaku pasar perlahan mulai beralih ke angka inflasi Mei 2017 yang diperkirakan naik. Situasi itu diproyeksikan dapat menahan laju mata uang rupiah terapresiasi lebih tinggi.

    Rangga melanjutkan, tensi politik di dalam negeri yang belum sepenuhnya mereda, juga dipercaya masih memberikan kekhawatiran di pasar keuangan domestik. Dari eksternal, Rangga mengatakan bahwa sebagian pelaku pasar juga mulai beralih fokus ke notulensi pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) yang akan dirilis pada pekan ini.

    "Notulensi itu akan menjadi petunjuk utama tentang peluang kenaikan suku bunga AS di pertemuan FOMC selanjutnya pada Juni 2017 mendatang," katanya.

    Sementara itu, analis Bnaartha Sekuritas Reza Priyambada menambahkan bahwa sepanjang belum adanya pemberitaan negatif maka potensi rupiah untuk bertahan di area positif masih akan bertahan.

    Namun, menurut dia, pelaku pasar diharapkan tetap berhati-hati terhadap potensi pembalikan arah mata uang rupiah mengingat eforia dari S&P yang bisa saja berkurang dalam jangka pendek ini.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.