Jokowi Sebut Neraca Perdagangan Indonesia-Swedia Defisit

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo saat menerima kunjungan kenegaraan dari Raja Swedia Raja Carl XVI Gustaf dan Ratu Silvia di Istana Kepresidenan, Bogor, 21 Mei 2017. Kunjungan kenegaraan yang pertama kali ini akan membicarakan sejumlah kerjasama antara lain lingkungan hidup, kehutanan dan terumbu karang. TEMPO/Subekti.

    Presiden Joko Widodo saat menerima kunjungan kenegaraan dari Raja Swedia Raja Carl XVI Gustaf dan Ratu Silvia di Istana Kepresidenan, Bogor, 21 Mei 2017. Kunjungan kenegaraan yang pertama kali ini akan membicarakan sejumlah kerjasama antara lain lingkungan hidup, kehutanan dan terumbu karang. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joko Widodo menyinggung buruknya neraca perdangan Indonesia dengan Swedia dalam kunjungan Sri Baginda Raja Swedia Carl XVI Gustaf. Di hadapan Raja Gustaf, Jokowi menyebut neraca perdagangan Indonesia dengan Swedia dalam posisi defisit.

    "Swedia merupakan mitra dagang terbesar Indonesia di Kawasan Nordic (Eropa Utara), walaupun Indonesia selalu mengalami defisit," ujar Jokowi  dalam pembukaan pertemuan bilateral di Istana Bogor, Senin, 22 Mei 2017.

    Baca: Bersama Jokowi, Raja Swedia Lihat Patung Tangan Tuhan di Bogor  

    Mengacu pada data Kementerian Perdagangan Indonesia, neraca perdagangan Indonesia-Swedia selalu dalam posisi defisit lima tahun terakhir ini. Tahun lalu, misalnya, ekspor Indonesia ke Swedia adalah US$ 144 juta sementara impor dari Swedia mencapai US$ 526 juta yang berarti ada defisit US$ 381 juta atau setara -21,13 persen.

    Baca: 4 Ide Jokowi Mengatasi Terorisme di Dunia

    Padahal, dalam lima tahun terakhir itu juga, nilai impor dari Swedia terus menurun. Sebagai perbandingan, di tahun 2012, nilai impor dari Swedia mencapai US$ 1,2 miliar sementara di tahun 2016 adalah US$ 526 juta. Namun, Indonesia tak pernah berhasil mengejar ketertinggalan dalam jumlah besar.

    Jokowi tidak memperinci penyebab di balik defisitnya perdagangan Indonesia dengan Swedia. Ia hanya menyampaikan bahwa ia yakin kerjasama ekonomi Indonesia dan Swedia masih bisa ditingkatkan mulai dari investasi, energi, hingga lingkungan hidup.

    Secara terpisah, Raja Gustaf menyampaikan bahwa Indonesia dan Swedia dalam hubungan yang baik terlepas dari neraca perdagangan yang timpang. Ia menegaskan, Swedia tetap berkomitmen untuk menjaga kerjasama dengan pemerintahan Jokowi ke depannya.

    ISTMAN MP


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kobe Bryant Sang Black Mamba: Saya Tak Ingin Jadi Michael Jordan

    Pemain bola basket Kobe Bryant meninggal pada 26 Januari 2020, dalam kecelakaan helikopter di dekat Calabasas, California. Selamat jalan Black Mamba!