Cari Cadangan Migas, Pertamina Survei Seismek di Papua

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pencurian BBM di area pipa penyaluran BBM (Manifold) saat Simulasi Latihan International Ship and Port Facility Security (ISPS) Code di Terminal Untuk Kepentingan Sendiri (TUKS) Migas Pertamina, Tanjung Priok, Jakarta, 27 April 2017. TEMPO/Amston Probel

    Pencurian BBM di area pipa penyaluran BBM (Manifold) saat Simulasi Latihan International Ship and Port Facility Security (ISPS) Code di Terminal Untuk Kepentingan Sendiri (TUKS) Migas Pertamina, Tanjung Priok, Jakarta, 27 April 2017. TEMPO/Amston Probel

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Pertamina EP, anak perusahaan PT Pertamina (Persero), melakukan survei seismik tiga dimensi (3D) di Klamassosa, Papua, untuk mencari sumber cadangan minyak dan gas bumi.

    "Dari kegiatan tersebut, kami akan review hasilnya apakah potensinya sesuai dengan target yang diharapkan," ujar Pelaksana Tugas Harian Presiden Direktur Pertamina EP, Nanang Abdul Manaf dalam keterangan persnya di Jakarta, Senin 15 Mei 2017.

    Baca: Investasi Sektor Hulu Turun, Eksplorasi Cadangan Migas Menyusut

    Menurut Nanang, kegiatan seismik Klamassosa dengan total luasan 500 km persegi dikerjakan secara tahun jamak atau multiyears. Tahun ini, Pertamina EP menargetkan total luasan seismik 200 km persegi dan sisanya 300 km persegi pada 2018.

    Dia menejelaskan kegiatan seismik di Papua bukan yang pertama kali dilakukan oleh perusahaan. Pertamina EP juga pernah melakukan survei seismik 2D di Kabupaten Bintuni dan Kabupaten Sorong Selatan pada 2016.

    Baca: Pasokan Gas Indonesia Unik, Ini Komentar Wapres

    Pada 2016, kegiatan seismik Pertamina EP untuk 2D mencapai areal seluas 953 km (100 persen) dan seismik 3D mencapai 1.008 km persegi (128 persen).

    "Survei seismik 3D kali ini dilakukan di Bumi Cendrawasih demi memenuhi target seismik Pertamina EP 2017, yaitu seismik 2D sepanjang 883 km dan 3D seluas 621 km persegi," katanya.

    Pejabat Sementara Kepala Perwakilan SKK Migas Wilayah Papua dan Maluku, Anggaraita Putra S menambahkan kegiatan survei seismik Klamassosa melintasi sembilan distrik atau kecamatan di Kabupaten Sorong dan membutuhkan waktu selama 18 bulan.

    "Ini merupakan harapan baru bagi industri hulu migas untuk menemukan potensi cadangan baru di Kawasan Timur Indonesia," ujarnya.

    Menurut Anggaraita, mengingat kondisi masyarakat dan geografis Papua maka aspek kehumasan akan lebih membutuhkan perhatian.

    "Dalam pelaksanaan seismik nanti, mohon agar kontraktor dan subkontraktor berkoordinasi dengan SKK Migas Perwakilan dan bagian Legal Relation PT Pertamina EP Asset 4 Papua Field," ujar dia.

    General Manager Asset 4 PT Pertamina EP Didik Susilo, selaku pemegang wilayah kerja di Papua Field, menyatakan Pertamina EP Asset 4 siap mendukung penuh terlaksananya kegiatan seismik di wilayah Papua. Apalagi Papua dan Kawasan Timur Indonesia merupakan wilayah yang masih memiliki potensi minyak dan gas bumi.

    "Kami di Asset 4 siap mendukung penuh kegiatan seismik ini dan berharap agar kegiatan ini dapat menemukan potensi cadangan minyak dan gas bumi yang besar untuk pemenuhan ketahanan energi," kata dia.

    Selain itu, tambah Didik, pekerjaan seismik mempekerjakan 2.000 orang dengan melibatkan warga lokal dan berkoordinasi kepala distrik dan kepala marga. Pertamina EP Asset 4, menurut Didik, berharap kegiatan pencarian cadangan gas ini dapat memberikan efek berganda terhadap daerah dan masyarakat.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekaman 8 Menit 46 Detik Drama Kematian George Floyd

    Protes kematian George Floyd berkecamuk dari Minneapolis ke berbagai kota besar lainnya di AS. Garda Nasional dikerahkan. Trump ditandai oleh Twitter.