Menteri Jonan Larang Proyek Kilang Mini Gunakan APBN

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Ignasius Jonan mengatakan jika proyek kilang mini tidak boleh menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

    "Untuk kilang mini dikasih saja ke operator, APBN itu digunakan untuk membangun sesuatu yang dibutuhkan masyarakat paling bawah. Misal pembangunan jaringan gas (Jargas)," kata Jonan ketika menjadi pembicara forum gas nasional di salah satu hotel di Jakarta, Rabu, 3 Mei 2017.

    Lebih lanjut ia menjelaskan bahwa kilang mini agar dikerjakan oleh dunia usaha, karena pemerintah juga tidak memiliki orang untuk mengoperasikan hal tersebut. Seperti tender, alokasi dan kepanjangan akan dibuka semuanya untuk umum.

    Baca
    Kalla Ungkap Pelaku Kasus BLBI
    Dari Tempat Ini Susu Sapi yang Digemari Peracik Kopi Dihasilkan
    Sri Mulyani Sebut Inflasi April Pencapaian yang Bagus
    Kepala BPS Optimistis Pertumbuhan Ekonomi Tahun Ini Lebih Baik

    Terkait dengan jaringan gas, ia mengingatkan jika sambungan sebanyak 100.000 jaringan tetap akan dilanjutkan di perkotaan. Sebab dengan pemakaian gas bumi akan menghemat 50 persen biaya daripada menggunakan elpiji. "Kalau lima tahun lagi, elpiji sih masih bisa, tapi lama-lama ya akan lebih sulit," katanya.

    Jonan sebenarnya mengingatkan dalam satu tahun bisa membangun sebanyak 1 juta sambungan rumah (SR) untuk aliran gas ke masyarakat, sehingga bisa permintaan untuk elpiji bisa lebih ditekan lagi. Tetapi keinginan tersebut terhambat pada ketersediaan dana. Dan apabila ada ketersediaan listrik banyak, maka gasnya akan dialirkan kepada pembangkit.

    Mantan Menteri Perhubungan terus juga sempat merasa heran jika produksi lifting gas industri hulu dalam negeri lebih mahal dibandingkan luar negeri. "Saya orang yang tidak bisa mengerti kalau biaya produksi naik tapi hasilnya turun. Sama sekali tidak paham," kata Ignasius Jonan.

    Jonan semua proses produksi harus lebih efisien, apapun modelnya. "Mau gross split atau mau cost recovery tapi efisiensi dari waktu ke waktu harus sungguh-sungguh," katanya.

    Jonan juga telah menjelaskan hal tersebut kepada Presiden, namun menurutnya Presiden juga tidak memahami hal tersebut. Ia mengimbau untuk dapat menciptakan produk dalam negeri yang berkualitas. Dengan kata lain, jika harganya tinggi maka tingkat kualitas dan kuantitas gas juga harus berbanding sama.

    "Bisnis ini harus dilakukan dengan cara orang dewasa, jangan seperti membuat prakarya, di mana biaya produksinya mahal namun dijualnya justru lebih murah. Tidak ada bisnis model yang seperti itu," kata Jonan.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.