Pebisnis Fesyen Nasional Dinilai Butuh Pengetahuan Lebih

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Desainer Zaskia Sungkar bersama dengan modelnya berjalan di catwalk dalam pagelaran busana Indonesia Islamic Fesyen and Produk 2016 di Jakarta Convention Center, 15 Juni 2016. Zaskia Sungkar menyajikan 10 oufits dengan tema rancangan Sadahurip. TEMPO/Nurdiansah

    Desainer Zaskia Sungkar bersama dengan modelnya berjalan di catwalk dalam pagelaran busana Indonesia Islamic Fesyen and Produk 2016 di Jakarta Convention Center, 15 Juni 2016. Zaskia Sungkar menyajikan 10 oufits dengan tema rancangan Sadahurip. TEMPO/Nurdiansah

    TEMPO.CO, Jakarta - Pelaku industri fesyen nasional dinilai masih memerlukan pengetahuan dan arahan yang menyeluruh mengenai bisnis ekspor agar bisa menggarap pasar di luar negeri.

    Presiden World Fashion Connect (WFC) Moskwita Darmawan mengatakan Indonesia mempunyai potensi yang sangat besar untuk menembus pasar dunia untuk produk fesyen serta desain. "Negara kita kaya akan warisan budaya nasional yang unik dan dilirik para pemerhati fesyen dan produk gaya hidup," ujar dia, Rabu, 26 April 2017.

    BacaBKPM: Realisasi Investasi Kuartal I 2017 Capai Rp 165,8 Triliun

    Namun, tidak sedikit pelaku usaha yang tidak paham hal-hal lain terkait bisnis, salah satunya pembuatan kontrak yang tepat. Kontrak tidak hanya dibuat antara penjual dan pembeli, tapi juga bisa mencakup hubungan antara pemilik saham di perusahaan terkait maupun antara pemilik perusahaan dengan karyawan.

    Lihat juga:  Dorong Ekonomi Digital, Pakar: Perlu UU Perlindungan Data Pribadi

    Akses pemasaran juga menjadi kendala yang sering ditemui. Meskipun e-commerce bisa menjadi pilihan, tapi strategi yang tepat tetap diperlukan. Oleh karena itu, WFC menyelenggarakan seminar dan workshop bagi para pelaku industri kreatif terutama fesyen. Dalam seminar yang digelar hari ini, WFC menghadirkan Founder dan Managing Partner buatkontrak.com Rieke Caroline serta Head of Community Management Bukalapak Muhammad Fikri.

    WFC adalah agensi independen yang berperan membangun hubungan dan kerja sama jangka panjang antara pelaku usaha perdagangan dan fesyen dengan buyer internasional. Dengan demikian, jaringan pelaku industri menjadi lebih luas. 

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.