BKPM: AS Akan Perkuat Investasi Digital di Indonesia

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal, Thomas Lembong, mengatakan kedatangan Wakil Presiden Amerika Serikat, Michael Richard Pence atau Mike Pence, menjadi momen penting untuk mengevaluasi hubungan kerja sama kedua negara. Menurut Lembong, kerja sama Indonesia dan Amerika Serikat akan memasuki babak baru. "Era komoditas sudah lewat. Sekarang kita memasuki era digital," kata Lembong di Istana Wakil Presiden, Jakarta, Kamis, 20 April 2017.

    Dalam enam tahun terakhir ini, kata Lembong, investasi Amerika ke Indonesia didominasi sektor energi dan pertambangan. Amerika menduduki peringkat kelima sebagai investor terbesar di Indonesia.

    Baca: Presiden Jokowi dan Wapres AS Bahas Investasi dan Perdamaian

    Ke depan, lanjut Lembong, sektor berbasis teknologi akan menjadi perhatian Indonesia-Amerika. Namun pihak Amerika, kata Lembong, akan menunggu kesiapan Indonesia untuk bisa lebih terbuka dalam hal teknologi informasi. Selain itu, di sektor teknologi informasi para investor akan mempertimbangkan aspek kesiapan hukum di Indonesia.

    Sebagai contoh, Lembong menyebutkan, investor cenderung akan sulit berinvestasi bila otoritas pemerintah melarang kebebasan data. "Kalau melarang data kita untuk go global akan sulit mendapatkan investasi di sektor digital," kata Lembong.

    Baca: Mike Pence ke RI, Menperin Usulkan Sektor Ini Dikerjasamakan

    Sebelumnya, Wakil Presiden Jusuf Kalla menggelar pertemuan bilateral dengan Wakil Presiden Amerika Serikat Michael Richard Pence di Istana Wakil Presiden. Dalam pertemuan yang berjalan selama 30 menit itu ada dua hal yang menjadi pembahasan. Kedua hal itu ialah tentang peningkatan kerja sama kedua negara di bidang ekonomi dan politik. "Amerika menginginkan hubungan bilateral tidak bersifat multilateral," kata Jusuf Kalla.

    ADITYA BUDIMAN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Protokol PSBB Masa Transisi di DKI Jakarta, Ada Rem Darurat

    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberlakukan PSBB Masa Transisi mulai 5 Juni 2020. Sejumlah protokol harus dipatuhi untuk menghindari Rem Darurat.