Go-Jek Ikut Distribusikan Bahan Pangan Pokok

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bawang merah. shutterstock.com

    Ilustrasi bawang merah. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Karawang - Kementerian Pertanian menggandeng perusahaan transportasi berbasis aplikasi Go-Jek Indonesia untuk membantu mendistribusikan bahan pangan pokok dari Toko Tani Indonesia (TTI) ke wilayah Jabodetabek guna memotong rantai pasok.

    "Beras, bawang siap, tolong diorder dan diantar melalui Go-Jek. Harga bawang di grosir hanya Rp15 ribu, di pasar Rp30 ribu. Kalau diantar Go-Jek, ya mungkin Rp16 ribu harganya naik seribu aja ya. Ini kerja Pak Mendag kami selesaikan," kata Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman pada Apel Siaga TTI di Karawang, Jawa Barat, Selasa, 18 April 2017.

    Baca
    Istana Bilang Boyolali Berkembang Kalau ada Disneyland
    Sri Mulyani Sebut Rasio Utang Cukup Tinggi, Namun....
    Bulog Coba Produk 'Pakan Ternak Kita'  

    Amran mengatakan pengemudi Go-Jek bisa mendistribusikan pangan pokok dari Bulog, grosir dan TTI langsung ke tingkat konsumen sehingga rantai pasok bisa terpotong hingga delapan kali dari biasanya. Namun di sisi lain, Amran menjelaskan pasar tradisional tidak perlu khawatir akan kerja sama ini.

    "Kami ini hanya sebagai regulator, jangan ada salah paham mau buat perusahaan baru. Enggak. Nanti grosirnya adalah Bulog," kata Amran.

    Dalam kesempatan yang sama, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mengapresiasi terobosan dari Menteri Amran karena mata rantai pasokan bisa dipotong sehingga disparitas harga komoditas di tingkat konsumen tidak terlalu tinggi.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Protokol PSBB Masa Transisi di DKI Jakarta, Ada Rem Darurat

    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberlakukan PSBB Masa Transisi mulai 5 Juni 2020. Sejumlah protokol harus dipatuhi untuk menghindari Rem Darurat.