Investasi Arab Saudi Sedikit, Jokowi: Kritik Buat Kita

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo berdialog dengan santri saat melakukan kunjungan di Pondok Pesantren Buntet, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, 13 April 2017. Silahturahmi ini berjalan dengan santai dan diselingi canda. ANTARA/Oky Lukmansyah

    Presiden Joko Widodo berdialog dengan santri saat melakukan kunjungan di Pondok Pesantren Buntet, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, 13 April 2017. Silahturahmi ini berjalan dengan santai dan diselingi canda. ANTARA/Oky Lukmansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joko Widodo meluruskan pernyataannya ihwal investasi Arab Saudi di Indonesia yang dianggap sedikit. Menurut dia, hal itu disampaikan dalam forum yang santai.

    "Kami sampaikan dalam forum yang santai dan cair," kata Presiden Jokowi usai meresmikan Masjid Raya KH Hasyim Asyari di Jakarta, Sabtu, 15 April 2017. Karena merupakan forum santai, ia menilai, pernyataannya tak lepas dari bagian mencairkan suasana.

    Saat berkunjung ke Cirebon, Presiden Joko Widodo kecewa dengan investasi Arab Saudi di Indonesia yang dianggap sedikit. Indonesia kalah bila dibandingkan dengan Cina. Cina, kata dia, mendapat investasi Rp 870 triliun sementara Indonesia hanya Rp 89 triliun.

    Baca: Jokowi Kecewa Investasi Arab, Ini Penanaman Modal Saudi

    Presiden berharap Indonesia mendapatkan investasi yang lebih besar saat mengetahui besaran investasi yang diterima Cina. Apalagi, kata Presiden Joko Widodo, Indonesia benar-benar menyiapkan penyambutan Raja Salman serapih bahkan sampai memayungi Raja Salman saat hujan deras. 

    Lebih lanjut, Jokowi menyatakan masih kecilnya investasi ke Indonesia harus jadi bahan evaluasi. Ia menilai bila peringkat kemudahan bisnis (ease of doing business) di Indonesia makin membaik peringkatnya, tentu akan mendorong investor datang. Belum lagi bila bicara soal penegakan hukum.

    Baca: Investasi Arab Saudi Kecil, Jokowi Menyesal Payungi

    "Hal-hal yang ini saya kira kritik dan instropeksi untuk diri kita sendiri," ucapnya. "Kalau ada keyakinan, tentu akan lebih (investasinya) di tempat kita dibanding negara lain."

    ADITYA BUDIMAN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Permohonan Pengembalian Biaya Perjalanan Ibadah Haji 2020

    Pemerintah membatalkan perjalanan jamaah haji 2020. Ada mekanisme untuk mengajukan pengembalian setoran pelunasan Biaya Perjalanan Ibadah Haji.