Perbankan di AS Mulai Ragukan Kebijakan Ekonomi Donald Trump

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ekspresi Presiden AS, Donald Trump saat menjawab pertanyaan media saat berada di pesawat kenegaraan Air Force One dalam perjalanannya menuju Palm Beach, beberapa jam sebelum memerintahkan serangan ke Suriah, 6 April 2017. AP Photo

    Ekspresi Presiden AS, Donald Trump saat menjawab pertanyaan media saat berada di pesawat kenegaraan Air Force One dalam perjalanannya menuju Palm Beach, beberapa jam sebelum memerintahkan serangan ke Suriah, 6 April 2017. AP Photo

    TEMPO.CO, News York - Sejumlah eksekutif bank di Amerika Serikat mulai meragukan agenda pro-pertumbuhan yang dicanangkan oleh Presiden Donald Trump. Pasalnya, sejumlah bank mencatat  pelemahan  pertumbuhan kredit hingga kuartal pertama tahun ini.

    “Kami semua ingin melihat bahwa apakah masih ada pertumbuhan kedepannya, karena  harus memastikan hal tersebut sebelum menjalan strategi bisnis,” ujar Chief Financial Officer Wells Fargo, John Shrewsberry seperti dikutip dari The New York
    Times.

    Baca: Bankir Eropa Diminta Tanggapi Positif Kebijakan Donald Trump

    Wells Fargo mengumumkan  kredit pada triwulan I 2101 hanya bertumbuh tipis 1 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Begitu pula dengan  Citigroup juga hanya membukukan pertumbuhan kredit sebesar 2 persen. Data dari bank sentral Amerika, The Fed, juga menunjukkan jika kredit untuk sektor manufaktur dan energi terus menurun.

    Shrewsberry mengatakan kalangan pebisnis memang semula optimistis dengan agenda pro-pertumbuhan Donald Trump, terutama setelah pemilihan umum Februari lalu. Namun optimisme tersebut pudar setelah usaha pemerintah untuk mengganti Obamacare pada bulan lalu, menemui kegagalan. Pembukuan hutang baru oleh pemerintah, dan tren kenaikan suku bunga The Fed, yang akan membuat pinjaman bank semakin mahal, juga menimbulkan kecemasan di kalangan pebisnis.

    Dikutip dari tradingeconomics.com, pertumbuhan kredit sektor industri dan perdagangan secara umum mengalami pelemahan dari USD 2.100,46 miliar pada Januari 2017, menjadi USD 2.096,03 miliar pada Februari 2017. Sementara, pada periode yang sama pada tahun lalu  justru terjadi pertumbuhan. “Jika tren ini terus berlanjut, maka ini harus menjadi perhatian pemerintah. Ini menjadi sinyal jika ekonomi Amerika saat ini semakin melemah,” kata Leo Mourelatos, analis resiko dari BMI Research.

    Simak: Donald Trump Kaget Hadapi Beban Pekerjaan Jadi ...

    Sejumlah ekonom  berpendapat pelemahan  pertumbuhan kredit ini dipicu oleh penurunan di sektor energi karena harga minyak mentah yang masih rendah. Faktor lain adalah karena perusahaan besar  memanfaatkan pasar obligasi untuk
    pembiayaan.

    Pendapat berbeda dikemukakan oleh Jamie Dimoh, Kepala Ekskutif JPMorgan Chase. Jamie menilai kalangan pebisnis dan konsumen Amerika Serikat masih meyakini bahwa ekonomi Amerika akan tumbuh membaik. “Saya tidak bereaksi berlebihan
    terhadap pertumbuhan pinjaman dalam jangka pendek seperti ini, pemerintah pasti butuh waktu,” ujarnya. JP Morgan Chase membukukan pertumbuhan kredit hingga 6 persen dibandingkan periode sama tahun lalu.

    FAJAR FEBRIANTO|SETIAWAN ADIWIJAYA



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Skenario Satu Arah Pada Arus Mudik 2019 di Tol Jakarta - Cikampek

    Penerapan satu arah ini dilakukan untuk melancarkan arus lalu lintas mudik 2019 dengan memanfaatkan jalur A dan jalur B jalan Tol Jakarta - Cikampek.