Mudik Lebaran, Pemerintah Kaji Skema Ganjil-Genap di Jalan Tol

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polisi melakukan pemeriksaan nomor kendaraan pada hari pertama pemberlakuan peraturan pelat nomor ganjil-genap di Bundaran Senayan, Jakarta, 30 Agustus 2016. Aturan sistem pembatasan lalu lintas ganjil-genap di sejumlah ruas jalan protokol ibukota mulai diterapkan mulai hari ini. TEMPO/M Iqbal Ichsan

    Polisi melakukan pemeriksaan nomor kendaraan pada hari pertama pemberlakuan peraturan pelat nomor ganjil-genap di Bundaran Senayan, Jakarta, 30 Agustus 2016. Aturan sistem pembatasan lalu lintas ganjil-genap di sejumlah ruas jalan protokol ibukota mulai diterapkan mulai hari ini. TEMPO/M Iqbal Ichsan

    TEMPO.CO, Jakarta – Kementerian Perhubungan merespons usul masyarakat terkait dengan rencana penerapan sistem ganjil-genap plat nomor kendaraan di jalan tol pada musim mudik Lebaran 2017. Sekarang, sistem ini diterapkan di sejumlah jalan protokol DKI Jakarta.

    Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Pudji Hartanto mengatakan, apabila menurut masyarakat sistem ini dianggap baik dan efektif mengurangi kemacetan, Kementerian akan melakukan kajian. Sebelum dilakukan kajian, harus ada usul lebih dulu dari masyarakat.

    Baca Juga: Mengapa Aturan Ganjil-Genap Tidak Efektif?

    ”Yang berhak adalah masyarakat. Kami melakukan rekayasa sudah jelas. Tapi kalau ada yang menginginkan sistem ganjil-genap, kami akan kaji‎ dan koordinasikan. Mana yang lebih banyak menguntungkan,” ujar Pudji di kantor Direktorat Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR, Jakarta, Rabu, 5 April 2017.

    Menurut Pudji, pemberlakuan sistem ganjil-genap di beberapa ruas jalan di Ibu Kota terbukti berhasil mengurai kemacetan. Usul masyarakat diperlukan supaya kajian ini mendapatkan dukungan dari masyarakat. “Percuma jika dilakukan kajian tapi masyarakat tidak menyetujui skema ini.”

    Baca: Polisi Sebut Lebih Mudah Mengawasi Sistem Ganjil ...

    ‎Pudji optimistis skema ganjil-genap bisa mengurangi kemacetan di titik-titik tertentu saat mudik Lebaran. “Akan kami kaji, baik masukan dari pemda maupun masyarakat. Mana untung-ruginya, kalau banyak untung akan dilaksanakan.”

    RICHARD ANDIKA | SETIAWAN ADIWIJAYA



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Untung Buntung Status Lockdown akibat Wabah Virus Corona

    Presiden Joko Widodo berharap pemerintahannya memiliki visi dan kebijakan yang sama terkait Covid-19. Termasuk dampak lockdown pada sosial ekonomi.