Kementerian Pertanian Targetkan Hemat Rp 3,7 Triliun Tahun Ini

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman menyaksikan pengiriman perdana komoditas pangan strategis, di Toko Tani Indonesia Center, Ragunan, Jakarta Selatan, Senin, 6 Februari 2017. Tempo/Destrianita

    Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman menyaksikan pengiriman perdana komoditas pangan strategis, di Toko Tani Indonesia Center, Ragunan, Jakarta Selatan, Senin, 6 Februari 2017. Tempo/Destrianita

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Pertanian menyatakan telah melakukan penghematan anggaran setiap tahunnya. Menteri Pertanian Amran Sulaiman mengatakan pada 2015 berhasil menghemat Rp 4,1 triliun dan di 2016 sebesar Rp 3,9 triliun.

    "Di 2017 akan hemat Rp 3,7 triliun," kata dia di Komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa, 4 April 2017.

    Untuk tahun anggaran 2018, menurut Menteri Amran, perlu melihat lagi pos anggaran mana saja yang bakal mengalami pemangkasan. Sebagai gambaran, pos anggaran perjalanan dinas yang dianggap tidak produktif bisa dihemat hingga Rp 800 miliar.

    Baca : Ini Daftar 23 BUJT Penerima Pengembalian Dana Talangan Lahan Tol

    Di sidang paripurna kabinet yang membahas tentang pagu indikatif rancangan anggaran pendapatan dan belanja negara (RAPBN) 2018, Presiden Joko Widodo meminta agar program rutinitas tahunan dievaluasi lagi. Presiden ingin pemangkasan anggaran di pos yang tidak perlu, seperti belanja barang, agar dialihkan menjadi belanja modal. "Saya kira banyak sekali biaya yang bisa dihemat," ucap Jokowi.

    Untuk Kementerian Pertanian, Amran mengatakan ada kategori belanja barang yang dianggap perlu direalisasikan, yaitu pembangunan irigasi. Ia menjelaskan bila pada kementerian lain belanja infrastruktur masuk dalam kategori belanja modal, di Kementan justru pembangunan irigasi masuk dalam belanja barang. "Karena lahannya (punya) petani," kata Amran.

    Baca : Sebab Petani Sawit Morowali Beralih Tanam Buah Naga

    Sedangkan yang termasuk belanja modal, seperti perbaikan gedung dan pembelian mobil, Amran mengatakan akan ditahan. Oleh karena itu, Amran sudah berkoordinasi langsung kepada Presiden Jokowi dan Kementerian Keuangan untuk membahas perbedaan kategori belanja barang dan modal di Kementerian Pertanian. "Intinya bagaimana anggaran ini produktif," ucap Amran.

    ADITYA BUDIMAN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.