Penerbitan Euro Bonds, Kemenkeu Pertimbangkan Ini

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • AP/Michael Probst

    AP/Michael Probst

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan Robert Pakpahan memastikan penerbitan obligasi berdenominasi Euro (Euro Bonds) akan mempertimbangkan pemilihan umum di Prancis dan Jerman.

    "Kami akan memperhatikan dan melihat situasi pemilu serta pasar keuangan Eropa, karena penyesuaian penerbitan tergantung itu," kata Robert di Jakarta, Kamis, 30 Maret 2017.

    Ia menjelaskan pemerintah berencana menerbitkan obligasi berdenominasi valas dalam mata uang Euro (Euro Bonds) maupun Yen (Samurai Bonds) untuk menutup pembiayaan dalam APBN 2017.

    Penerbitan ini, kata dia, merupakan bagian dari rencana penjualan obligasi berdenominasi valas di pasar internasional. Namun, Robert belum bisa menegaskan target indikatif pemerintah dari penerbitan surat utang tersebut.

    Ia hanya memastikan strategi penerbitan surat utang pada awal semester satu (front loading), sebagai antisipasi dari kenaikan suku bunga acuan Bank Sentral AS (Fed Fund Rate/FFR) pada 2017, masih berlaku.

    "Kita sudah global dan sukuk global, kami tidak blak-blakan dulu size maupun volumenya. Tapi, garis besarnya strategi front loading kami implementasikan ke rupiah dan international bonds, dalam rangka antisipasi FFR," katanya.

    Sepanjang 2017, pemerintah telah menerbitkan surat utang dan obligasi syariah masing-masing berdenominasi dolar AS yaitu Global Bonds dan Sukuk Global untuk investor di Amerika Serikat dan kawasan Timur Tengah.

    Ia juga menambahkan belum ada upaya diversifikasi pasar surat utang valas dengan mengincar investor non tradisional, karena saat ini fokus pemerintah masih penerbitan obligasi berdenominasi dolar AS, Euro maupun Yen.

    "Kami terus melakukan kajian apa perlu lagi international bonds, tapi kami tidak mengambil risiko mata uang, jadi untuk jangka menengah kita masih nyaman dengan Dolar AS, Euro dan Yen," ujarnya.

    Sebelumnya, pemerintah dari penerbitan Sukuk Global pada akhir Maret 2017 mendapatkan dana sebesar tiga miliar dolar AS atau sebesar Rp 40 triliun.

    Dengan penerbitan itu, maka realisasi pembiayaan APBN 2017, hingga 30 Maret, dari Surat Berharga Negara (SBN) netto telah mencapai Rp 189,79 triliun atau 47,45 persen dari target Rp 399,99 triliun. Untuk kebutuhan penerbitan bruto realisasi itu mencapai Rp 265,77 triliun atau 38,71 persen dari target Rp 686,55 triliun.

    Dari penerbitan bruto, realisasi Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) mencapai Rp 96,4 triliun atau 48,9 persen dari target Rp 197,25 triliun dan Surat Utang Negara (SUN) sebesar Rp 169,32 triliun atau 34,61 persen dari target Rp 489,3 triliun.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.