Amnesti Pajak, Jumlah Repatriasi Hanya Rp 146 Triliun  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tabel Deklarasi amnesti pajak sejumlah negara. (CITA)

    Tabel Deklarasi amnesti pajak sejumlah negara. (CITA)

    TEMPO.CO, Jakarta - Statistik amnesti pajak Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan menunjukkan jumlah repatriasi berdasarkan surat pernyataan harta atau SPH yang disampaikan para wajib pajak (WP) mencapai Rp 146 triliun menjelang berakhirnya program pengampunan pajak pada Jumat, 31 Maret 2017.

    Menurut laman amnesti pajak yang diakses di Jakarta, Jumat, 31 Maret 2017, pukul 08.00 WIB, jumlah harta berdasarkan SPH mencapai Rp 4.766 triliun dengan komposisi deklarasi dalam negeri Rp 3.587 triliun, deklarasi luar negeri Rp 1.033 triliun, dan repatriasi Rp 146 triliun.

    Sementara jumlah uang tebusan pengampunan pajak Rp 111 triliun dengan komposisi yang masih didominasi oleh orang pribadi non-usaha mikro kecil dan menengah sebesar Rp 89,6 triliun.

    Jumlah surat pernyataan harta telah mencapai 940 ribu SPH, di mana 228 ribu di antaranya disampaikan sepanjang Maret 2017. Peserta amnesti pajak tercatat mencapai 891 ribu wajib pajak.

    Baca: Masa Pelaporan Surat Pemberitahuan Pajak Diperpanjang

    Data DJP per 29 Maret 2017 juga mencatat kriteria wajib pajak terdaftar 2016 pasca-amnesti pajak mencapai 44 ribu dan wajib pajak daftar 2015/2016 sebelum amnesti pajak 28 ribu.

    Staf Ahli Menteri Keuangan Bidang Kepatuhan Pajak, Suryo Utomo, dalam konferensi pers Rabu, 29 Maret 2017, juga mengingatkan kewajiban wajib pajak yang mengikuti program pengampunan pajak untuk menyampaikan laporan penempatan harta tambahan bagi harta deklarasi dalam negeri dan laporan pengalihan dan realisasi investasi bagi harta repatriasi secara berkala setiap tahun selama tiga tahun.

    Baca: Ini Alasan Penyampaian SPT Diundur Hingga 21 April

    Laporan pertama disampaikan paling lambat pada 31 Maret 2018 untuk wajib pajak orang pribadi, atau 30 April 2018 untuk wajib pajak badan.


    Berdasarkan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2016 tentang Pengampunan Pajak, periode pengampunan pajak akan berakhir sepenuhnya pada 31 Maret 2017. Program tersebut telah dimulai sejak awal Juli 2016. DJP berkomitmen membina, mengawasi, dan mengingatkan komitmen para wajib pajak, terutama mereka yang telah mengikuti program pengampunan pajak.

    Direktur Jenderal Pajak Kementerian Keuangan, Ken Dwijugiasteadi, beberapa waktu lalu menegaskan bahwa setelah amnesti pajak berakhir maka DJP akan melakukan penegakan hukum kepada wajib pajak yang belum mendeklarasikan hartanya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekaman 8 Menit 46 Detik Drama Kematian George Floyd

    Protes kematian George Floyd berkecamuk dari Minneapolis ke berbagai kota besar lainnya di AS. Garda Nasional dikerahkan. Trump ditandai oleh Twitter.