Pameran di AS, Produk Perikanan RI Raup Transaksi Fantastis

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pengunung mengamati ikan-ikan mackerel dari Norwegia dan sejumlah ikan lokal lainnya di sebuah pasar di Seoul, Korea Selatan (6/9). Larangan masuknya 50 produk perikanan dari 8 prefekturJepang ini menyusul kekhawatiran kontaminasi radiasi terhadap ikan-ikan yang hidup di sekitar perairan dekat Fukushima. REUTERS/Lee Jae-Won

    Pengunung mengamati ikan-ikan mackerel dari Norwegia dan sejumlah ikan lokal lainnya di sebuah pasar di Seoul, Korea Selatan (6/9). Larangan masuknya 50 produk perikanan dari 8 prefekturJepang ini menyusul kekhawatiran kontaminasi radiasi terhadap ikan-ikan yang hidup di sekitar perairan dekat Fukushima. REUTERS/Lee Jae-Won

    TEMPO.CO, Jakarta - Produk perikanan Indonesia meraup transaksi senilai US$ 58 juta pada Seafood Expo North America (SENA) 2017 yang digelar di Boston, Massachusetts, AS pada 19-21 Maret 2017. Atase Perdagangan Washington D.C. Reza Pahlevi dalam keterangan tertulis mengatakan bahwa pangsa pasar produk perikanan Indonesia di Amerika Serikat masih terbuka dan cukup menjanjikan.

    Nilai ekspor Indonesia mencapai US$ 1,17 miliar pada 2016. "Nilai ekspor 2016 tumbuh sekitar 1,41 persen dari 2015. Udang, tuna, dan kepiting atau rajungan asal Indonesia cukup mendominasi di pasar produk perikanan AS," kata Reza.

    Baca: Indonesia Uji Produk Perikanan di Amerika Serikat

    Peluang pasar perikanan di Amerika Serikat terbilang tinggi. Negeri Paman Sam itu merupakan importir ikan dan produk perikanan terbesar di dunia. Tercatat sebesar 85-90 persen dari konsumsi Amerika adalah produk impor. Dengan nilai impor pada 2016, mencapai 14,6 miliar dolar AS dari dunia.

    Dalam pameran tersebut, Paviliun Indonesia mengusung tema "Indonesia Seafood: Naturally Diverse" dan tagline "Safe and Sustainable". Partisipasi Indonesia merupakan prakarsa Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) bekerja sama dengan KBRI Washington D.C dan KJRI New York.

    Baca: Perbudakan ABK Indonesia, Pemerintah Didesak Rativikasi

    Paviliun yang memiliki luas tidak kurang dari 270 meter persegi tersebut ditempati sebanyak 18 perusahaan produk perikanan Indonesia. Reza menjelaskan pasar AS dipengaruhi secara signifikan oleh generasi milennial yang menuntut pentingnya aspek organik, keberlanjutan, dan keterlacakan. "Diharapkan pelaku usaha produk perikanan dapat memperhatikan aspek-aspek yang semakin menjadi keniscayaan tersebut," kata Reza.

    Peran pelaku industri kuliner AS sangat tinggi dalam mempengaruhi tren dan arah permintaan pasar AS. Sejumlah chef ternama di AS dan Kanada yang menjadi narasumber dalam sesi presentasi di SENA 2017 menyatakan, dalam jasa kuliner, mereka sangat mementingkan aspek organik, keberlanjutan, dan keterlacakan .

    Selain itu, keputusan konsumen AS dalam berbelanja produk perikanan siap saji dipengaruhi oleh bentuk kemasan yang menarik dan inovatif dengan cita rasa unik. Produk perikanan juga semakin digemari masyarakat AS karena dinilai rendah lemak dan tinggi protein. "Potensi produk perikanan Indonesia cukup besar. Kekayaan ragam kuliner seafood Indonesia sangat berpotensi dijadikan produk makanan olahan," jelas Reza.

    Di sela-sela pameran, digelar dialog Indonesian Fisheries Roundtable Meeting mengenai kebijakan serta perkembangan industri perikanan Indonesia kepada berbagai pemangku kepentingan di AS. Dialog dihadiri para pemasok produk perikanan Indonesia dan buyer.

    Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan KKP Nilanto Perbowo menyampaikan laut adalah masa depan Indonesia. "Masa depan laut kita diupayakan melalui visi yang meliputi dimensi kedaulatan, kemakmuran, dan keberlanjutan," kata Nilanto.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.