Luhut Beberkan Keahlian Massa Manik

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Elia Massa Manik. pn8.co.id

    Elia Massa Manik. pn8.co.id

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan mengatakan Direktur Utama PT Pertamina (Persero) yang baru terpilih Elia Massa Manik, memiliki rekam jejak baik dan ahli restukturisasi.

    "Saya tahu dari media, dan saya kenal. Dia pernah bekerja sama saya dan menyelesaikan Elnusa dengan bagus. Kemudian di Holding Perkebunan (PTPN III) juga baik. Dia ahli restrukturisasi dan tegas. Saya kira punya hati," katanya di Kemenko Kemaritiman Jakarta, Kamis, 16 Maret 2017.

    Luhut menilai, Massa Manik akan lebih banyak melakukan perbaikan, penghematan dan efisiensi di Pertamina lantaran hal tersebut mendapat penekanan dari semua pihak. Hal lainnya adalah peningkatan penggunaan konten lokal. "Saya kira Pak Massa Manik paham betul akan itu, dan dia mengerti manajemen dengan baik. Saya kira akan bawa banyak perubahan untuk Pertamina," ucapnya.

    SimakTerpilih Jadi Dirut Pertamina, Massa Manik Fokus Benahi SDM

    Luhut menampik kabar tentang adanya perbedaan di Kabiner Kerja terkait penunjukkan mantan CEO Elnusa Tbk itu. Ia juga mengatakan proses pergantian pucuk pimpinan Pertamina sempat tertunda karena Presiden Jokowi harus melakukan lawatan ke daerah, bukan lantaran tidak adanya kesepahaman. "Sepakat dan sepaham. Apa yang tidak sepaham?"

    Menteri BUMN Rini Soemarno menunjuk Elia Massa Manik menjadi Direktur Utama PT Pertamina (Persero) menggantikan Dwi Soetjipto yang diberhentikan pada 3 Februari 2017.

    LihatMassa Manik dan Sinyal Jokowi Ihwal Dirut Pertamina  

    Pengangkatan Massa ditetapkan berdasarkan Surat Keputusan Menteri BUMN No: SK-52/MBU/03/2017 yang diserahkan oleh Deputi Bidang Usaha Jasa Keuangan, Survei dan Konsultan, Gatot Trihargo yang disaksikan Komisaris Utama Pertamina, Tanri Abeng, di Kantor Kementerian BUMN, Jakarta, Kamis, 16 Maret 2017.

    Gatot Trihargo mengatakan, alasan penunjukan Massa menjadi nakhoda baru Pertamina karena yang bersangkutan memiliki kapasitas dalam hal kepemimpinan, dan memiliki pengalaman melakukan transformasi di sejumlah perusahan. "Elia Massa memiliki latar belakang di sektor energi, perbankan dan agro industri. Track record-nya (rekam jejak) membanggakan selama menjadi CEO di sejumlah perusahaan," tutur Gatot.

    BacaGantikan Asmawi Syam, Suprajarto Jadi Direktur Utama BRI  

    Komisaris Utama Pertamina, Tanri Abeng mengatakan, Pertamina membutuhkan sosok seperti Massa Manik yang mampu membangun tim kerja yang solid di Pertamina. "Dengan team work yang solid dan membangun komunikasi dengan komisaris, Elia dan jajajaran direksi Pertamina bisa mengeksekusi semua program strategis perusahaan dengan baik," ujar Tanri.

    Pada kesempatan itu, Massa Manik mengatakan banyak agenda Pertamina yang harus dijalankan yang merupakan bagian dari program pemerintah dalam mewujudkan kedaulatan energi. "Semua jajaran Pertamina dari top leader hingga karyawan harus memiliki holistic skill sehingga terbangun jiwa kepemimpinan pada setiap manajer hingga pemimpin puncak," ucap Massa Manik. 

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Protokol PSBB Masa Transisi di DKI Jakarta, Ada Rem Darurat

    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberlakukan PSBB Masa Transisi mulai 5 Juni 2020. Sejumlah protokol harus dipatuhi untuk menghindari Rem Darurat.