Untung Rp 26,2 Triliun, BRI Bagikan Dividen Rp 10,48 Triliun  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Sunarso, saat ditemui di acara BRI Run, di Gelora Bung Karno, Jakarta Selatan, 4 Desember 2016. Tempo/Destrianita

    Wakil Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Sunarso, saat ditemui di acara BRI Run, di Gelora Bung Karno, Jakarta Selatan, 4 Desember 2016. Tempo/Destrianita

    TEMPO.CO, Jakarta – PT Bank Rakyat Indonesia membukukan laba sebesar Rp 26,195 triliun pada 2016. Laba tersebut termasuk laba anak perusahaan, yakni BRI Agro, BRI Syariah, BRI Life, BRI Finance, dan BRI Remittance. Dari laba itu, 40 persen atau Rp 10,478 triliun ditetapkan sebagai dividen.

    ”Sedangkan sebesar 60 persen atau Rp 15,717 triliun akan digunakan sebagai saldo laba ditahan,” kata Wakil Direktur BRI Sunarso seusai Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) BRI di Gedung BRI, Jakarta Pusat, Rabu, 15 Maret 2017.

    Baca: Gantikan Asmawi Syam, Suprajarto Jadi Direktur Utama BRI

    Sunarso berujar, berdasarkan simulasi BRI, kecukupan modal BRI masih sangat kuat meskipun laba perusahaan diambil 40 persen sebagai dividen. Dia optimistis rasio kecukupan modal atau capital adequacy ratio (CAR) BRI masih akan berada di atas 20 persen.

    Kecukupan modal BRI untuk ekspansi dalam 1-2 tahun ke depan juga masih cukup walaupun tidak memperhitungkan penambahan laba ditahan. “CAR BRI sangat memadai untuk ekspansi dan memenuhi ketentuan minimal modal. CAR cukup untuk tumbuh secara organik ataupun anorganik.”

    Simak: PT KAI Keluarkan Aturan, Ibu Hamil 7 Bulan ke Atas Dilarang Naik Kereta

    Selain menetapkan dividen, disampaikan pula mengenai realisasi penggunaan dana hasil penawaran umum obligasi berkelanjutan I BRI tahap II dan tahap III 2016, yakni sebesar Rp 9 triliun. Realisasi penggunaan dana hasil penawaran umum obligasi berkelanjutan II BRI tahap I 2016 sebesar Rp 4,6 triliun juga dilaporkan.

    ANGELINA ANJAR SAWITRI



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Drone Pemantau Kerumunan dari Udara selama Wabah Covid-19

    Tim mahasiswa Universitas Indonesia merancang wahana nirawak untuk mengawasi dan mencegah kerumunan orang selama pandemi Covid-19.