Dana Repatriasi Masuk di Pasar Modal Capai Rp 9 Triliun  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Nurhaida, di sela acara Indonesia Global Sharia Fund, di Grand Hyatt, Jakarta, 14 Juni 2016. Tempo/Ghoida Rahmah

    Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Nurhaida, di sela acara Indonesia Global Sharia Fund, di Grand Hyatt, Jakarta, 14 Juni 2016. Tempo/Ghoida Rahmah

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal Otoritas Jasa Keuangan Nurhaida mengatakan dana repatriasi hasil program amnesti pajak yang masuk ke pasar modal hingga akhir Februari 2017 telah mencapai Rp 9 triliun. “Kami lihat ada sekitar Rp 9 triliun, ada yang masuk ke saham, masuk ke reksa dana, terus ada yang di obligasi pemerintah," kata Nurhaida di Jakarta, Jumat, 10 Maret 2017.

    Nurhaida menjelaskan dana repatriasi ini sempat mengendap lama di gateway perbankan, tapi para pemilik modal telah menemukan instrumen investasi yang menarik di pasar modal dan menawarkan imbal hasil menarik. "Pemilik dana kelihatannya mulai mencari instrumen yang sesuai dengan harapan mereka, dan itu kebanyakan produk pasar modal. Pasar modal pada dasarnya memberikan return yang lebih tinggi dibandingkan produk perbankan," katanya.

    Baca: Tak Lolos Seleksi Komisioner OJK, Ini Pesan Muliawan Hadad

    Nurhaida menambahkan, instrumen investasi di pasar modal telah menjadi pilihan para pemilik dana, karena saat ini industri pasar modal sedang tumbuh dan berkembang pesat serta mendapatkan kepercayaan dari investor. "Dengan pertumbuhan pasar modal yang sekarang cukup signifikan, saya rasa ke depan akan makin banyak yang masuk ke pasar modal. Yang pasti, kami jaga pasar modal tetap bisa dipercaya," katanya.

    Ia juga mengatakan instrumen yang diminati oleh investor peserta amnesti pajak adalah produk reksa dana, diikuti saham dan Kontrak Pengelolaan Dana (KPD). "Kebanyakan di reksa dana, sekitar 20 persen lebih, kemudian ada di saham dan KPD. Reksa dana kalau tidak salah Rp 1,5 triliun, di saham Rp 400 miliar, dan KPD sekian ratus miliar," kata Nurhaida.

    Baca: Seleksi Calon Dewan Komisioner OJK Tahap IV Tuntas Hari Ini

    Nurhaida mengharapkan investasi dana repatriasi tidak hanya tertuju ke pasar modal, tapi juga sektor riil yang bisa berdampak langsung secara positif ke pembangunan. Untuk itu, ia mendorong pemilik dana untuk berinvestasi kepada produk, seperti Reksa Dana Penyertaan Terbatas (RDPT) serta Dana Investasi Real Estate (DIRE), meski peminatnya masih minim.

    "Harapannya ke sektor riil, tapi itu semua tergantung pemilik dana. Untuk pasar modal, kami kembangkan RDPT yang proyeknya memang sektor riil. Kami buat beberapa yang menarik. Kami juga mendorong DIRE," kata Nurhaida.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pemprov DKI Putuskan Kalender Pendidikan Mulai 13 Juli 2020

    Pemprov DKI Jakarta menetapkan kalender pendidikan 2020/2021 dimulai 13 Juli 2020 dan selesai di Juni 2021. Pada Juli 2021, masuk kalender berikutnya.