Dukung Tol Laut, Anak Usaha Pelindo II Incar 9 Pelabuhan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (kedua kanan) berbincang dengan Direktur Pengembangan Anak Perusahaan Pelindo II Riri Syerid Jetta (kanan) saat mengunjungi dermaga car terminal Pelindo II Tanjung Priok, Jakarta, 26 Februari 2017. Budi Karya mengatakan sejak dioperasikan pada tahun 2016 pelayaran rute Tanjung Priok-Panjang. ANTARA/M Agung Rajasa

    Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (kedua kanan) berbincang dengan Direktur Pengembangan Anak Perusahaan Pelindo II Riri Syerid Jetta (kanan) saat mengunjungi dermaga car terminal Pelindo II Tanjung Priok, Jakarta, 26 Februari 2017. Budi Karya mengatakan sejak dioperasikan pada tahun 2016 pelayaran rute Tanjung Priok-Panjang. ANTARA/M Agung Rajasa

    TEMPO.CO, Jakarta - Anak perusahaan Pelindo II, PT Indonesia Kendaraan Terminal (PT IKT), menyasar sembilan lokasi pelabuhan untuk pembangunan terminal khusus kendaraan guna mendukung konsep tol laut. Direktur Utama IKT Armen Amir mengatakan rencana ini akan dilakukan untuk mendukung konsep logistik nasional Pendulum Nusantara atau tol laut.

    "Kami sedang mempelajari untuk pembukaan terminal kendaraan di Batam, Medan, Palembang, Patimban, Banjarmasin, Samarinda, Gresik, Makassar, dan Sorong," ucap Armen di kantornya di Tanjung Priok, Jakarta Utara, Rabu, 8 Maret 2017.

    Baca: Menhub: Dua Trayek Tol Laut Beroperasi Maret 2017

    Saat ini, IKT baru memiliki satu terminal khusus kendaraan dan alat berat di Tanjung Priok yang beroperasi sejak 2006. Di terminal yang dilengkapi dua dermaga ini, aktivitas ekspor-impor serta distribusi domestik kendaraan bermotor dan alat berat dilakukan secara terpadu.

    IKT juga menyediakan layanan penanganan kendaraan yang dikirim dari pabrik untuk diekspor dan sebaliknya. "Penanganan kendaraan berbeda dengan kargo lain, maka terminalnya pun harus dipisahkan. Fasilitasnya juga harus lengkap untuk penyimpanan kendaraan."

    Baca: Menhub Dorong Pemanfaatan Program Tol Laut di Maluku

    Dari sembilan lokasi yang disasar untuk terminal baru yang mendukung tol laut, Armen menyatakan baru di Gresik yang akan terealisasi dalam waktu dekat. IKT menggandeng PT Maspion Industrial Estate untuk pembangunan terminal ini. "Sudah ada kesepakatan. Nantinya terminal ini mampu menangani 1.200 kendaraan dan menyediakan layanan terpadu seperti terminal kendaraan di Priok."

    Gresik, ujar Armen, dipilih untuk dijadikan hub distribusi kendaraan bermotor di Indonesia timur. "Untuk lokasi lain, kami siap investasi, karena biaya pembangunan terminal khusus ini mahal, sementara tarif pengiriman kendaraan bermotor terhitung masih sangat murah." IKT pun, tutur dia, menargetkan menjadi single operator terminal kendaraan di seluruh Indonesia.

    Hingga 2020, IKT akan mengucurkan investasi sebesar Rp 4,4 triliun untuk mengembangkan terminal kendaraan di Tanjung Priok. Pengembangan terminal dilakukan dengan memperluas area dari 23 hektare saat ini menjadi 89,5 hektare. Dengan demikian, kapasitas terminal meningkat dari 750 ribu kendaraan menjadi dua juta kendaraan per tahun.

    Perusahaan, kata Armen, akan segera melakukan initial public offering saham tahun ini. "Kami salah satu anak usaha BUMN yang dirancang untuk IPO." Sebab, ucap dia, posisi IKT dinilai vital dalam rangkaian produksi pada industri kendaraan bermotor nasional.

    PRAGA UTAMA



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.