Dibayangi Dolar Amerika, IHSG Berpeluang Menguat Terbatas  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Siluet seorang pengunjung dengan latar monitor pergerakan IHSG di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, 13 November 2015. ANTARA/Rosa Panggabean

    Siluet seorang pengunjung dengan latar monitor pergerakan IHSG di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, 13 November 2015. ANTARA/Rosa Panggabean

    TEMPO.COJakarta - Analis First Asia Capital, David Sutyanto, memperkirakan indeks harga saham gabungan (IHSG) bergerak bervariasi hari ini. IHSG diprediksi bergerak di kisaran 5.390 hingga 5.420 berpeluang menguat terbatas.

    David mengatakan sentimen pasar terutama digerakkan sejumlah isu individual. "Namun pasar dibayangi dengan penguatan dolar Amerika yang berimbas pada rupiah," katanya dalam keterangan tertulis, Selasa, 7 Maret 2017.

    Baca: BEI Raih Rekor Baru, IHSG Naik 193,36 persen 

    IHSG pada perdagangan awal pekan kemarin berhasil menguat terbatas. Indeks tutup di atas level 5.400, yakni di 5.409,817. Penguatan indeks tercatat sebesar 18,602 poin atau 0,34 persen.

    David mengatakan penguatan IHSG kemarin dibayangi meningkatnya risiko geopolitik kawasan Asia. Korea Utara menembakkan rudalnya dan sebagian jatuh di wilayah Zona Ekonomi Eksklusif perairan Jepang.

    Simak: Kartel Cabai, Ini Modus Para Tersangka

    Aksi beli selektif terutama dipicu sejumlah isu positif individual seperti pencapaian laba 2016, rencana aksi korporasi sejumlah emiten sektoral, serta antisipasi musim pembagian dividen. Saham-saham unggulan, seperti Telkom, Astra, dan Bank Rakyat Indonesia, menjadi penopang penguatan IHSG, kemarin.

    VINDRY FLORENTIN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Permohonan Pengembalian Biaya Perjalanan Ibadah Haji 2020

    Pemerintah membatalkan perjalanan jamaah haji 2020. Ada mekanisme untuk mengajukan pengembalian setoran pelunasan Biaya Perjalanan Ibadah Haji.