BI dan Kemenlu Teken Kerja Sama Perkuat Diplomasi Ekonomi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno LP Marsudi. TEMPO/Subekti.

    Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno LP Marsudi. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta - Bank Indonesia menandatangani nota kesepahaman dengan Kementerian Luar Negeri, terutama dalam hal diplomasi ekonomi. Gubernur BI Agus Martowardojo berujar salah satu kerja sama yang akan ditempuh keduanya adalah memperkuat unit relasi investor, baik di tingkat internasional, nasional, maupun regional.

    "Di tingkat global, kami perlu hadir untuk menjelaskan ekonomi Indonesia dan bekerja sama dengan bidang-bidang ekonomi yang ada di kantor-kantor Kementerian Luar Negeri dan kantor-kantor BI di luar negeri," ujar Agus seusai penandatanganan nota kesepahaman tersebut di Kementerian Luar Negeri, Jakarta Pusat, Jumat, 3 Maret 2017.

    Baca: Dolar AS Menguat Didorong Komentar Pejabat The Fed

    Untuk tingkat nasional, menurut Agus, BI dan Kementerian Luar Negeri akan bekerja sama di kantor-kantor tingkat pusat. Sedangkan untuk tingkat regional, 45 kantor BI di daerah akan menjelaskan kepada kementerian mengenai perekonomian di sana. "Bagaimana kelapa sawit, pertambangan, industri baja, industri maritim, dan sebagainya," ujarnya.

    Agus menuturkan, dengan memperkuat Global Investor Relation Unit (GIRU), Investor Relation Unit (IRU), dan Regional Investor Relation Unit (RIRU) yang telah ada, penguatan persepsi positif Indonesia di mata dunia akan dapat tercapai. "Ini membuat kita akan semakin siap dalam mempromosikan ekonomi, investasi, ataupun perdagangan."

    Simak: Darmin: Komisioner Lama OJK Tak Penuhi Kualifikasi

    Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan kerja sama ini diperlukan karena kementerian tidak memiliki kantor di daerah. Dengan berkolaborasi bersama BI, kementerian bisa mendapatkan informasi mengenai ekonomi suatu daerah untuk dikomunikasikan kepada dunia. "Di situ tugas Kementerian Luar Negeri, menjual potensi yang ada di Indonesia," tuturnya.

    Hari ini, BI dan Kementerian Luar Negeri menandatangani nota kesepahaman untuk memperkuat koordinasi dalam rangka meningkatkan persepsi positif ekonomi dan memperjuangkan kepentingan Indonesia di tingkat internasional. Kerja sama itu perlu diperkuat karena tantangan di dunia internasional semakin kompleks.

    Simak: 32 Proyek Smelter Serap 28 Ribu Tenaga Kerja

    Penjabaran nota kesepahaman akan diwujudkan dalam bentuk program kerja yang disusun bersama oleh BI dan kementerian setiap tahun. Untuk mengoptimalkan manfaat program kerja tersebut, keduanya akan melakukan monitoring dan evaluasi secara berkala atas pelaksanaan program kerja itu.

    ANGELINA ANJAR SAWITRI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.